Tolak Akui Gelar PhD dan Master, Menteri Pendidikan Taliban Tuai Kecaman

  • Whatsapp
Sheikh Molvi Noorullah Munir (Foto: Twitter@sashna111)

JurnalPatroliNews – Kabul, Pendidikan formal bukanlah hal penting di Afghanistan sejak negara itu dikuasai Taliban. Menteri Pendidikan Taliban bahkan tidak mengakui gelar pendidikan formal seperti Phd atau master.

Seperti dilaporkan NDTV, Rabu (8/9/2021), satu video yang dibagikan secara luas di media sosial menunjukkan Menteri Pendidikan Taliban, Sheikh Molvi Noorullah Munir, mempertanyakan relevansi pendidikan tinggi.

BACA JUGA :

“Tidak ada gelar Phd, gelar master sangat berharga hari ini. Anda lihat bahwa para Mullah dan Taliban yang berkuasa, tidak memiliki gelar Phd, MA atau bahkan ijazah SMA, tetapi adalah yang terbesar dari semuanya,” ucap Syekh Molvi Noorullah Munir dalam video.

Pernyataan Munir, seperti yang diperkirakan, menuai kritik besar.

“Mengapa pria ini berbicara tentang pendidikan,” kata salah satu pengguna Twitter.

“Menteri Pendidikan Tinggi mengatakan pendidikan tinggi tidak layak,” kata pengguna lain.

“Pemikiran memalukan tentang pendidikan, memiliki mereka dalam kekuasaan adalah bencana terutama bagi kaum muda & anak-anak!” bunyi salah satu posting di Twitter.

Kurang dari sebulan setelah Taliban kembali memerintah Afghanistan, kabinet baru diresmikan Selasa dengan para pemimpin dunia yang bertanya-tanya tentang hubungan masa depan dengan negara itu.

“Di masa depan, semua masalah pemerintahan dan kehidupan di Afghanistan akan diatur oleh hukum Syariah Suci,” ujar pemimpin tertinggi Taliban Haibatullah Akhundzada dalam pernyataan publik pertamanya sejak jatuhnya Kabul pada 15 Agustus.

Meskipun Taliban telah menjanjikan versi baru yang lebih baik dari kelompok garis keras, dalam upaya untuk mencari pengakuan global, klaim tersebut dipertanyakan karena kenyataan di lapangan dan pernyataan para pemimpinnya.

Dalam “pemerintah sementara” baru Taliban, Mullah Mohammad Hassan, kepala dewan kepemimpinan Taliban yang kurang dikenal, ditunjuk sebagai penjabat Perdana Menteri.

Teroris yang ditunjuk PBB, Sirajuddin Haqqani, adalah penjabat Menteri Dalam Negeri baru dalam kabinet beranggotakan 33 orang yang tidak memiliki anggota perempuan.

“Saat saya berbicara dan hari ini, Taliban mengumumkan pemerintah mereka. Itu sama sekali tidak inklusif,” kata Duta Besar dan Perwakilan Tetap Afghanistan untuk PBB Ghulam Isaczai pada Selasa.

(bs)

Pos terkait