Untuk Pertama Kalinya, Hamas Menempatkan Perempuan Pada Posisi Politik Puncak

  • Whatsapp
Jamilah Abdallah Al Shanti, (Foto : Gazanews)
Jurnalpatrolinews – Gaza : Untuk pertama kalinya, Hamas Majlis al-Shura (dewan Syura) menempatkan dua wanita dalam posisi kepemimpinan puncak di Dewan Permusyawaratan Umum, Ynet melaporkan pada hari Minggu. 
Mereka adalah, Ketua Gerakan Perempuan Hamas, Fatima Sharab, dan Anggota Dewan Legislatif Palestina untuk Hamas, Jameela al-Shanti. Kedua wanita tersebut telah menjadi anggota aktif Hamas selama beberapa dekade.
Kemenangannya terjadi kurang dari 24 jam setelah sumber Gaza mengumumkan bahwa Nizar Awadallah, seorang pejabat veteran Hamas, telah mengalahkan Sinwar dalam pemilihan internal rahasia kelompok teroris itu.  
Tak lama kemudian, Awadallah, 63, diproklamasikan sebagai pemenang, tetapi Hamas mengumumkan bahwa pemungutan suara putaran kedua akan diadakan pada hari Rabu karena dia dan Sinwar telah gagal mendapatkan lebih dari 50% suara secara keseluruhan.
Awadallah dan Sinwar termasuk di antara lima kandidat yang memperebutkan pemilihan internal rahasia Hamas. Tiga calon lainnya adalah Mahmoud Zahar, Fathi Hammad, dan Ziyad al-Thatha.
Sumber yang dekat dengan Hamas mengatakan bahwa persaingan ketat merupakan tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi kepemimpinan Sinwar. Dia
pertama kali terpilih sebagai pemimpin kelompok di daerah kantong pesisir pada 2017.
Menulis untuk The Guardian pada tahun 2006, al-Shanti mengatakan bahwa tidak ada orang di Barat yang pernah membela hak-haknya ketika rumahnya, rumah seorang anggota parlemen, dihancurkan atau ketika kerabatnya “dibunuh oleh bom Israel”. 
“Tidak sepatah kata pun dari mereka yang mengaku sebagai pembela hak-hak perempuan di Capitol Hill dan di 10 Downing Street,” tulisnya. 
Mendiang suaminya, salah satu pendiri Hamas Abdel Aziz al-Rantisi , dibunuh oleh IAF pada tahun 2004.  (***/. dd -jpst)

Pos terkait