Yayasan Hak Asasi Manusia Turki Mengecam Kriminalisasi Erdoğan Terhadap Ketua Wanita

  • Whatsapp
Jurnalpatrolinews – Ankara : Yayasan Hak Asasi Manusia Turki (TİHV) mengecam Presiden Recep Tayyip Erdoğan karena memusuhi Ketua Şebnem Korur Fincancı. Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) yang berkuasa sering menargetkan aktivis dan asosiasi hak asasi manusia yang kritis terhadap pemerintah, menggunakan bahasa yang mengancam dan mencap mereka sebagai teroris dan pengkhianat bangsa.

Yayasan Hak Asasi Manusia Turki (TİHV) mengkritik keras Presiden Recep Tayyip Erdoğan atas pernyataan yang dia buat mengenai ketua Şebnem Korur Fincancı, yang menurut yayasan itu mengancam dan merupakan tindakan kriminal.

Korur Fincancı, seorang dokter dan akademisi, juga baru-baru ini terpilih sebagai ketua dewan pusat dari Asosiasi Medis Turki (TTB), pusat kontroversi publik karena berulang kali mengkritik pemerintah yang tidak melaporkan angka harian virus korona dan pengelolaan pandemi.

Bacaan Lainnya

“Bisa dibayangkan, mereka mengambil seseorang dari organisasi teror dan menempatkan mereka di kepala TTB. Ini adalah insiden yang hampir sama dengan organisasi teror yang mengambil alih organisasi masyarakat sipil, ”kata Erdogan pada 14 Oktober, merujuk langsung pada Korur Fincancı dan TİHV. 

Presiden Erdoğan dan Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) yang berkuasa sering menargetkan dan mencap organisasi masyarakat sipil yang kritis terhadap pelanggaran hak asasi manusia pemerintah sebagai organisasi teroris, tanpa memberikan bukti konkrit atas tuduhan tersebut. Banyak aktivis, jurnalis politikus tetap berada di balik jeruji besi di Turki karena alasan ini. 

“Alasan ketidaknyamanan di sini sangat jelas bagi kami: Mereka tidak ingin siapa pun memeriksa tindakan pemerintah atau mengkritik kesalahannya. Namun, dalam masyarakat demokratis, memeriksa dan mengkritik pembuat keputusan politik adalah tugas warga negara, ”kata TİHV dalam sebuah pernyataan menanggapi pernyataan Erdoğan. 

“Ketika berbicara tentang ketua kami Şebnem Korur Fincancı, dia telah menjadi kepala yayasan kami selama bertahun-tahun karena dia adalah pembela hak sejati, yang menginternalisasi prinsip advokasi hak asasi manusia, termasuk kemerdekaan dan non-kekerasan. Pengetahuan dan keahlian ilmiahnya diakui dan dihormati di seluruh dunia tidak hanya di bidang kedokteran, tetapi juga di bidang hak asasi manusia. ” 

Pos terkait