Pengadilan di Austria Menghukum Pemerkosa Berantai Afrika Timur Hanya 13 Tahun

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Wina : Pengadilan di Austria telah menjatuhkan hukuman tiga belas tahun penjara kepada seorang migran berusia 30 tahun dari pulau kecil di Afrika Timur, Komoro, setelah dia mengaku memperkosa sepuluh wanita di luar klub techno Klagenfurt antara 2015 dan 2019.

Pada hari Kamis, Pengadilan Regional Klagenfurt mendengar bagaimana pria dari Komoro melakukan pelecehan seksual terhadap total sepuluh korban – semuanya di area Disco Bollwerk di Klagenfurt Südring, surat kabar terbesar Austria Kronen Zeitung melaporkan .

Bacaan Lainnya

Pihak berwenang akhirnya dapat mengidentifikasi pemerkosa berantai itu pada awal Oktober setelah jejak DNA-nya ditemukan pada salah satu korban. Tak lama kemudian, polisi berhasil melacak dan menangkap migran Afrika Timur tersebut. Namun, baru pada sidang hari Kamis, pria itu akhirnya mengaku melakukan kejahatan di depan hakim ketua Gernot Kugi.

Jaksa Daniela Zupanc, dalam sambutan pembukaannya di pengadilan, mengatakan bahwa dia menemukan kekejaman dari kejahatan yang dilakukan oleh terdakwa “sulit untuk diungkapkan dengan kata-kata”.

“Percayalah, saya sudah lama menjadi jaksa, tapi bahkan saya merasa sulit untuk mengungkapkan dengan kata-kata perbuatan yang telah dilakukan terdakwa. Anda pikir tidak ada yang bisa menggoyahkan Anda lagi, tapi sayangnya Anda berulang kali terbukti salah. , ”Kata Zupanc di pengadilan.

Zupac juga menjelaskan kepada juri cara terdakwa melakukan penyerangan terhadap korbannya, yang selalu sama. Jaksa mengatakan, korban selalu diserang dari belakang, ditekan paksa ke tanah, dan dalam beberapa kasus dicekik. Para wanita itu tidak punya kesempatan untuk membela diri dengan baik, tambah jaksa.

“Semua korban mengalami luka fisik dan tiga mengalami gangguan traumatis yang parah,” kata Zupac.

Hans Gradischnig, pengacara terdakwa, mengatakan kepada pengadilan bahwa kliennya bersalah atas sembilan dari sepuluh tuduhan pemerkosaan dan percobaan pemerkosaan.

Ketika Hakim Gernot Kugi menanyakan mengapa terdakwa melakukan perbuatan keji tersebut, pria tersebut hanya menjawab: “Saya tidak tahu lagi, saya sudah lupa semua ini.” Ketika hakim menekannya sedikit lagi, menanyakan apakah dia tidak ingin mengingat atau apakah dia benar-benar lupa, terdakwa menolak untuk memberikan jawaban, menunjukkan bahwa dia memiliki sedikit penyesalan atas tindakannya yang tercela dan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki yang telah mereka timbulkan. kepada korbannya.

Seorang gadis muda yang menjadi korban pemerkosaan berantai berbicara di pengadilan, mengatakan bahwa tiga tahun setelah serangan itu dia masih menderita secara mental dari pengalaman traumatis. Dia mengatakan kepada pengadilan bagaimana dia menderita serangan panik dan kilas balik dari kejadian tersebut, dan tidak berani keluar sendirian di malam hari. Korban juga menolak untuk menerima permintaan maaf dari penyerangnya.

Korban kedua, yang juga mengambil sikap, menyebut serangan itu sebagai “sangat kejam”.

Dalam keterangan penutup sebelum hukuman dijatuhkan, Hakim Kugi mengatakan bahwa terdakwa telah bertindak sangat kejam dengan berulang kali melakukan pelecehan seksual terhadap korban yang lebih lemah secara fisik. Hakim juga mencatat bahwa pengakuan bersalah terdakwa meringankan, jadi 13 tahun penjara akan menjadi hukuman yang pantas. Putusan itu, bagaimanapun, belum final.

Seperti kebanyakan negara Eropa Barat, Austria juga mengalami peningkatan dramatis dalam pemerkosaan yang dilakukan oleh orang asing sejak puncak krisis migran pada tahun 2015, termasuk di negara-negara seperti Italia , Swedia , dan Jerman . Musim gugur lalu, pengadilan di Austria menghukum lima ‘pencari suaka’ antara usia 17 dan 22 tahun karena pemerkosaan geng seorang gadis berusia 13 tahun di kota Graz, Kronen Zeitung melaporkan .

Setelah bertemu dengan gadis berusia 13 tahun di stasiun kereta api pusat kota, lima pemuda itu membujuk remaja muda itu kembali ke apartemen di mana mereka menyuruhnya minum alkohol dan obat-obatan lain sebelum memerintahkannya untuk melepas pakaiannya. Salah satu migran muda merekam pemerkosaan seluruh geng di ponselnya. Penyelidik kemudian dapat memulihkan ponsel tersebut, bersama dengan rekaman grafisnya.

 

Pos terkait