Yunani Meminta UE Untuk Memberlakukan Embargo Senjata Kepada Turki

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Athena : Yunani telah meminta Uni Eropa untuk menghentikan dan mencegah ekspor senjata ke Turki, dalam upaya baru untuk memberikan tekanan diplomatik pada Turki atas kebijakan regionalnya.

Dalam surat pribadi yang dikirim oleh Menteri Luar Negeri Yunani Nikos Dendias kepada rekan-rekannya di Jerman, Spanyol dan Italia, dia menuduh Turki berusaha mencapai dominasi militer dan angkatan laut di Mediterania Timur.

Bacaan Lainnya

Dalam surat tersebut, yang keberadaannya diungkapkan kemarin oleh seorang diplomat Yunani yang tidak disebutkan namanya, Dendias meminta agar ketiga negara tidak menyetujui izin di masa mendatang untuk penjualan senjata dan peralatan militer ke Turki karena “tindakan provokatif” baru-baru ini.

Menteri luar negeri Yunani mengutip jaminan sebelumnya oleh Dewan Eropa bahwa mereka akan mewajibkan negara-negara anggota UE untuk memberlakukan embargo senjata dan menangguhkan ekspor militer ke negara mana pun yang menggunakan pasokan untuk tujuan agresif atau menyebabkan ketidakstabilan regional. Ini, klaim Dendias, yang dilakukan Turki.

Ketegangan antara Yunani dan Turki telah meletus selama setahun terakhir setelah Turki mengirim kapal pemborannya untuk mengeksplorasi cadangan gas alam di Mediterania timur, menyusul upaya Yunani, Mesir, dan Siprus selatan untuk mengeluarkannya dari cadangan energi di kawasan itu.

Ketegangan tersebut kemudian diperburuk oleh kesepakatan maritim antara Turki dan pemerintah Libya, yang dilihat Yunani sebagai ancaman bagi perairan teritorialnya dan mendorongnya untuk menandatangani kesepakatan maritimnya sendiri dengan Mesir sebagai pembalasan.

Seruan Dendias untuk embargo senjata terutama ditujukan kepada Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas, yang ia desak untuk tidak mengeluarkan izin untuk ekspor kapal selam, fregat, pesawat terbang, atau untuk peningkatan kendaraan lapis baja.

Pos terkait