Wagub DKI: Makan di Warteg Lebih Pas 30 Menit

  • Whatsapp
Makan di Warteg (Dok Media Indonesia)

JurnalPatroliNews Jakarta – Makan dalam waktu 20 menit dinilai kurang pas dalam penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).

Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menilai, sesuai dengan Instruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 34 tahun 2021 tentang PPKM makan di di restoran, rumah makan, pedagang kaki lima hingga warung makan/warteg lebih pas dibatasi waktu 30 menit.

BACA JUGA :

“Jadi dicari angka lebih pas ternyata kurang lebih 30 menit,” kata Ahmad Riza Patria, Rabu (18/8).

Riza memperkirakan, makan di tempat dengan waktu sebelumnya 20 menit dirasakan kurang cukup khususnya bagi orang tua yang tidak bisa makan cepat.

“Kan ada orang tua tidak bisa makan cepat seperti anak-anak muda jadi dicari angka lebih pas,” ujarnya.

Meski ada aturan terbaru itu, Riza mengimbau masyarakat lebih baik makan di rumah karena rumah merupakan tempat terbaik. Sedangkan bagi pekerja yang ke kantor, ia mendorong untuk membawa makan sendiri dan tidak makan bersama-sama atau membuat kerumunan.

“Kalau di kantor juga kalau bisa makan tidak berkerumun, terpisah di ruang dan meja masing-masing,” imbuhnya.

Pemerintah Pusat sebelumnya memperpanjang kebijakan PPKM hingga 23 Agustus 2021.

Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian kemudian menerbitkan Instruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 34 tahun 2021 tentang PPKM level 4,3 dan 2 COVID-19 di wilayah Jawa dan Bali.

Salah satu aturan terbaru dalam instruksi tersebut adalah perubahan waktu makan di tempat yang diperbolehkan dari sebelumnya 20 menit menjadi maksimal 30 menit.

Warung makan/warteg, pedagang kaki lima, lapak jajanan dan sejenisnya diizinkan buka dengan protokol kesehatan ketat sampai pukul 20.00 WIB dengan maksimal pengunjung makan di tempat tiga orang.

Pos terkait