Ilmuwan Temukan Petunjuk Keberadaan Planet di Luar Galaksi Bima Sakti Seukuran Saturnus

  • Whatsapp
Sinyal yang kemungkinan merupakan planet di luar Bima Sakti ditemukan menggunakan Telescope Chandra X-ray milik NASA. ESO / L. CALÇADA

JurnalPatroliNews – Sejumlah ahli astronomi menemukan tanda-tanda keberadaan sebuah planet, yang boleh jadi merupakan planet pertama yang ditemukan di luar Galaksi Bima Sakti.

Sejauh ini, hampir 5.000 “exoplanet” (planet-planet yang mengelilingi bintang nan jauh dari Matahari) telah ditemukan, namun semuanya berada di dalam Galaksi Bima Sakti.

Sinyal yang kemungkinan merupakan planet di luar Bima Sakti ditemukan menggunakan Telescope Chandra X-ray milik NASA. Lokasinya berada di Galaksi Messier 51—sejauh 28 juta tahun cahaya dari Bima Sakti.

Hasil terbaru ini berdasarkan transit, manakala sebuah planet melintas di depan sebuah bintang sehingga menutupi sebagian cahaya bintang dan menghasilkan kerlip nan khas yang bisa dideteksi teleskop-teleskop.

Metode ini telah digunakan sebelumnya untuk menemukan ribuan exoplanet.

Dr Rosanne Di Stefano dan kolega-koleganya selama ini mencari kerlip cahaya sinar-X dari sebuah obyek yang dikenal dengan sebutan biner sinar-X.

Obyek-obyek ini biasanya berisi bintang neutron atau lubang hitam yang menarik gas dari bintang pendamping yang mengorbit di dekatnya.

Materi dekat bintang neutron atau lubang hitam menjadi sangat panas dan berkilau pada rentang gelombang sinar-X.

Lantaran wilayah yang menghasilkan sinar-X yang terang cukup kecil, sebuah planet yang melintas di depannya atau menghalanginya membuat transit jadi lebih mudah dideteksi.

Para anggota tim menggunakan teknik ini untuk mendeteksi kandidat exoplanet dalam sistem biner yang disebut M51-ULS-1.

“Metode yang kami kembangkan dan terapkan adalah metode satu-satunya yang dapat diterapkan saat ini untuk menemukan sistem planet di galaksi lain,” kata Dr Di Stefano, dari Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics di Cambridge, AS.

“Metode ini unik serta cocok untuk menemukan planet-planet di sekitar biner sinar-X pada jarak manapun. Dari situ kami bsa mengukur kurva cahaya.”

Pos terkait