‘Armenia Akan Dimintai Pertanggungjawaban Di Pengadilan Internasional’

  • Whatsapp
Foto : Anadolu Agency

Jurnalpatrolinews – Baku : Armenia akan dimintai pertanggungjawaban di pengadilan internasional atas kejahatan yang dilakukannya di tanah Azerbaijan, kata Presiden Ilham Aliyev dalam kunjungannya ke wilayah yang dibebaskan minggu ini.

Mengenakan seragam militer, Aliyev dan Ibu Negara Mehriban Aliyeva – yang juga wakil presiden negara itu – pada Senin mengunjungi distrik Fuzuli dan Jabrayil untuk memantau daerah yang dibebaskan setelah tiga dekade pendudukan Armenia.

Bacaan Lainnya

Aliyev mencatat bahwa semua bangunan telah dihancurkan dan dijarah di daerah itu, menambahkan bahwa tujuan pasukan Armenia adalah agar orang Azerbaijan tidak boleh tinggal di sana lagi.

“Kami akan tinggal di sini! Kami akan hidup selamanya! Kami akan merestorasi semua bangunan ini, semuanya. Perhatikan apa yang tersisa dari mereka. Apakah ada organisasi internasional yang mengangkat masalah ini dalam 30 tahun? Apakah pemantauan telah dilakukan di sini? Keseluruhan dunia akan melihat sekarang apa yang telah mereka lakukan terhadap kota Jabrayil. “

“Mereka tidak meninggalkan satu pun bangunan yang aman,” katanya, menambahkan bahwa selain unit militer yang dibangun orang Armenia untuk diri mereka sendiri, semua infrastruktur, rumah, gedung, sekolah, dan fasilitas umum lainnya telah dihancurkan.

“Mereka akan dimintai pertanggungjawaban. Mereka akan menjawab di pengadilan internasional,” katanya.

Aliyev menggarisbawahi bahwa organisasi dan ahli internasional akan datang mengunjungi daerah tersebut, dan semua kerusakan akan dinilai.

“Kerusakan yang menimpa kami selama 30 tahun akan dihitung. Musuh yang menghancurkan Kalbajar hari ini, menebang hutan, membakar gedung dan sekolah akan dimintai pertanggungjawaban,” katanya.

Memperhatikan bahwa “mereka [pasukan Armenia] tidak punya hati nurani, tidak punya rasa malu, tidak punya moralitas apa pun,” presiden menekankan bahwa Azerbaijan akan menyusun “rencana induk” untuk pekerjaan restorasi.

“Instruksi terkait telah diberikan. Rencana induk akan dikembangkan untuk setiap kota. Semua gedung perkantoran, gedung umum, sekolah, dan pusat kesehatan akan didirikan di sini. Semua infrastruktur akan disiapkan. Jalan, taman, dan gang akan dibangun dibangun. Monumen kemenangan akan didirikan di semua kota dan kehidupan akan kembali ke sini. “

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa rakyat Azerbaijan akan “hidup, membangun, dan menciptakan” di tanah itu lagi, dengan catatan bahwa sejarah hari ini “tidak akan pernah dihapus”.

“Rumah-rumah yang hancur ini adalah saksi kebiadaban Armenia. Orang-orang Azerbaijan dulu tinggal di rumah-rumah ini. Musuh yang dibenci datang ke sini dan mengusir mereka dari tanah mereka, menghancurkan bangunan mereka, mengambil alih, dan menjarah harta benda mereka. Musuh adalah pencuri, seorang musuh yang tidak bermoral, dan tidak jujur, “katanya.

Pos terkait