Armenia Memperingatkan Akan Mengerahkan Rudal Iskander Buatan Rusia Jika Turki Menggunakan Jet F-16 Buatan Amerika Dalam Konflik Nagorno-Karabakh.

F-16 Turki (file foto, kiri) dan sistem rudal balistik Iskander-M buatan Rusia (file foto, kanan) © REUTERS / Osman Orsal ; REUTERS / Maxim Shemetov
Jurnalpatrolinews – Yerevan : Armenia siap menggunakan rudal balistik Iskander buatan Rusia di wilayah Nagorno-Karabakh jika Turki mengerahkan jet tempur F-16 buatan Amerika untuk mendukung serangan Azeri, para pejabat bersikeras pada hari Senin.

Namun, Yerevan, saat menyebut F-16 sebagai  “Pedang Damocles” yang  tergantung pada orang-orang di daerah kantong yang disengketakan, mengatakan pihaknya berharap situasinya tidak akan meningkat sejauh itu.

Duta Besar Armenia untuk Rusia Vardan Toganyan mengatakan pada hari Senin bahwa “semua tindakan, termasuk penduduk Pulau,” sudah disiapkan jika Ankara mengerahkan jet tersebut.

Bacaan Lainnya

Namun, tambahnya, waktu untuk itu belum tiba. Menurut Toganyan, sistem pertahanan udara di kawasan itu cukup untuk menghadapi drone Turki dan Azeri yang telah digunakan selama ini.

9K720 Iskander (Batu SS-26 dalam nomenklatur NATO) adalah sistem rudal balistik jarak pendek mobile desain Rusia, yang digunakan oleh militer Armenia. Yereven mengatakan pihaknya terbuka untuk mengerahkan Iskander, serta jet serangan darat Su-25, jika perlu untuk mengimbangi eskalasi Azerbaijan dalam konflik yang sedang berlangsung di wilayah yang disengketakan itu.

Juru bicara Kementerian Pertahanan Armenia Artsrun Hovhannisyan mengatakan dalam konferensi pers hari Senin bahwa Yerevan dapat menggunakan persenjataan berat jika “logika pertempuran” menyerukannya.

Menteri Luar Negeri Azeri Jeyhun Bayramov menanggapi dengan mengatakan bahwa Baku memiliki “tanggapan yang memadai” yang  siap untuk segala potensi eskalasi dari pihak Armenia, tanpa memberikan rincian apapun.

Presiden Armenia Armen Sarkissian menuduh Turki secara langsung memberi Baku drone kelas militer, tentara bayaran, dan bahkan F-16. Azerbaijan menyatakan bahwa Turki tidak ambil bagian dalam pertempuran apa pun di Nagorno-Karabakh. Ankara secara terbuka mendukung serangan terbaru yang diluncurkan oleh pasukan Azeri pada hari Minggu, meskipun banyak seruan dari sekutunya dalam aliansi NATO yang dipimpin AS untuk menahan diri.

Pertempuran pecah di sepanjang garis kendali pada hari Minggu, dengan pasukan Azeri bentrok dengan tentara etnis Armenia di wilayah yang disengketakan. Pertukaran artileri, pertempuran tank, dan serangan pesawat tempur semuanya dilaporkan, dengan kedua belah pihak mengklaim korban sipil di pihak mereka sendiri dan menimbulkan kerugian besar di pihak lain.

Azerbaijan menganggap Nagorno-Karabakh dan sebidang wilayah yang menghubungkannya ke Armenia sebagai wilayah kedaulatannya sendiri, yang diduduki secara ilegal oleh orang-orang Armenia selama perang yang berakhir pada tahun 1994. Etnis Armenia di daerah kantong telah mendeklarasikannya sebagai Republik Artsakh, sejauh ini hanya diakui oleh Yerevan.

Pos terkait