Azerbaijan Mengklaim Telah Menghancurkan Sistem Pertahanan Udara S-300 & Membunuh Atau Melukai 2.300 Tentara Armenia Saat Bentrokan di Karabakh Berlanjut

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Baku : Azerbaijan mengklaim telah membunuh atau melukai lebih dari 2.000 tentara Armenia selama pertempuran sengit di wilayah Nagorno-Karabakh yang diperebutkan. Armenia membantah jumlah yang begitu tinggi.

Sekitar 2.300 “personel musuh” telah terbunuh atau terluka sejak pertempuran meletus Minggu, Kementerian Pertahanan Azerbaijan melaporkan. Para pejabat menambahkan bahwa sistem rudal pertahanan udara S-300 Armenia dihancurkan di garis depan di Karabakh, bersama dengan sekitar 130 tank dan lebih dari 200 artileri.

Bacaan Lainnya

Armenia(Yerevan) sebelumnya membantah klaim Baku atas pembunuhan ratusan tentaranya. Juru bicara Kementerian Pertahanan Armenia Shushan Stepanyan mengatakan bahwa 16 prajurit tewas.

Pejabat di Nagorno-Karabakh, republik yang dideklarasikan sendiri di dalam perbatasan Azerbaijan yang bersekutu dekat dengan Armenia, sementara itu, melaporkan bahwa 80 tentaranya tewas.

Pertempuran sengit meletus pada 27 September setelah kedua belah pihak saling menyalahkan karena melanggar perjanjian gencatan senjata 1994. Bentrokan berlanjut sepanjang Rabu pagi ketika Azerbaijan menuduh Armenia menembaki kota Tartar di barat negara itu.

Pada saat yang sama, Stepanyan mengatakan bahwa tembakan artileri terus berlanjut di sepanjang garis depan di Karabakh. Dia menambahkan bahwa dua drone Azeri ditembak jatuh di atas ibu kota Karabakh, Stepanakert.

Azerbaijan secara terbuka didukung oleh sekutu lamanya Turki, yang pemimpinnya Recep Tayyip Erdogan menuntut agar Armenia mengakhiri “pendudukan” -nya di Karabakh. Pada hari Selasa, militer Armenia mengklaim bahwa jet tempur Su-25 miliknya ditembak jatuh oleh F-16 Turki. Baik Ankara dan Baku membantahnya.

Konflik berusia seabad di Karabakh kembali terjadi ketika daerah kantong besar yang berpenduduk Armenia memisahkan diri dari Azerbaijan selama pecahnya Uni Soviet. Sebuah gencatan senjata ditandatangani setelah beberapa tahun perang berdarah, di mana Nagorno-Karabakh secara de facto menjadi independen dari Baku.

Pos terkait