Bentrokan Baru, 4 Tentaranya Tewas, Azerbaijan Mengancam Akan “Menghancurkan” Armenia

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Yerevan : Azerbaijan mengatakan empat prajuritnya tewas dalam serangan oleh pasukan Armenia, dalam laporan korban pertama sejak kesepakatan gencatan senjata yang ditengahi Rusia mengakhiri perang 44 hari bulan lalu.

Pemerintah Azeri mengatakan serangan itu, yang juga menyebabkan dua prajurit terluka, terjadi di Hadrut yang direbut Azerbaijan dari pendudukan Armenia baru-baru ini.

Bacaan Lainnya

Korban adalah yang pertama sejak perang berakhir pada 10 November, dengan Azerbaijan merebut kembali semua wilayahnya di luar Karabakh dan beberapa bagian di dalam wilayah berpenduduk Armenia saat ini. 

Pihak berwenang di Armenia mengatakan enam tentara mereka mengalami luka-luka dalam serangan itu, yang menurut kementerian pertahanan Armenia dilakukan oleh tentara Azerbaijan.

Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev menanggapi klaim tersebut dengan menuduh Armenia memulai bentrokan baru dalam upaya untuk menduduki kembali Hadrut dan mengancam akan melawan pasukan Yerevan dengan “tangan besi”.

Kementerian pertahanan Rusia, yang telah mengerahkan pasukan penjaga perdamaian ke wilayah tersebut, mengkonfirmasi bentrokan tersebut. “Satu kasus pelanggaran gencatan senjata dilaporkan pada 11 Desember di distrik Hadrut,” katanya.

Seorang juru bicara pasukan penjaga perdamaian Rusia mengkonfirmasi “baku tembak dengan senjata otomatis,” dan mengatakan kepada kantor pers Ria Novosti bahwa permintaan untuk menghormati gencatan senjata telah dikirim ke kedua pihak yang bertikai.

Kementerian pertahanan Azerbaijan kemudian mengumumkan pada hari itu bahwa gencatan senjata akan dilaksanakan setelah “tindakan provokatif” oleh pasukan Armenia.

Karabakh secara internasional diakui sebagai bagian dari Azerbaijan, tetapi telah diduduki oleh separatis etnis Armenia yang didukung oleh Armenia sejak 1992 ketika mereka memisahkan diri dari Azerbaijan dalam perang yang menewaskan sekitar 30.000 orang.

Pos terkait