Boris Johnson menawarkan Dukungan Penuh Kepada Pemimpin Sementara Libya Abdul Hamid Dbeibah

  • Whatsapp
Foto : Financial Times

Jurnalpatrolinews – London : Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menelepon Perdana Menteri sementara Libya Abdul Hamid Dbeibah pada hari Jumat untuk menyatakan dukungannya terhadap proses politik Libya saat ini.

Johnson menawarkan dukungan penuh kepada pemerintahan Dbeibah menjelang pemilihan nasional pada bulan Desember.

BACA JUGA :

Mr Dbeibah, seorang pengusaha dari kota Misurata, adalah pemenang kejutan minggu lalu dalam proses yang diorganisir PBB untuk memilih kepemimpinan eksekutif sementara baru di Libya. Dia akan mengumumkan pemerintahan yang diusulkannya dalam beberapa minggu mendatang.

Seorang perwakilan Downing Street mengatakan bahwa Johnson berbicara dengan Mr Dbeibah pada Jumat pagi “untuk memberi selamat atas pengangkatannya”.

“Dia menawarkan dukungan penuh kami kepada pemerintahannya saat mereka berusaha untuk melaksanakan perjanjian gencatan senjata Oktober 2020 dan bekerja untuk meningkatkan layanan publik dan pemerintahan,” kata perwakilan tersebut.

“Mr Dbeibah menyatakan niatnya untuk menyatukan warga Libya dan menstabilkan negara, dan menyambut baik bantuan dari Inggris dan komunitas internasional yang lebih luas dalam upaya itu. Mereka setuju untuk tetap berhubungan dekat dalam beberapa bulan mendatang karena pemerintah sementara mempersiapkan pemilihan nasional akhir tahun ini. “

Dalam sebuah tweet, Mr Dbeibah mengklaim kedua pemimpin tersebut membahas prospek pembukaan kembali Kedutaan Besar Inggris di Tripoli, yang ditutup karena masalah keamanan.

Johnson mengunjungi Libya pada 2017 ketika dia menjadi menteri luar negeri Inggris tetapi memicu kemarahan di akhir tahun ketika dia mengatakan kota Sirte, yang telah dibebaskan dari ISIS oleh pasukan Libya, bisa seperti Dubai begitu mereka “membersihkan mayat-mayat itu. “. (***/.dt-nationalnws)

Pos terkait