Boris Johnson Mengakui Sistem Pengujian Covid Inggris Harus Lebih Baik

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – London : Boris Johnson mengatakan dia frustrasi dengan kinerja sistem pengujian dan pelacakan Covid-19 Inggris, yang telah berulang kali dia sebut sebagai “pemukul dunia,” dan mengatakan itu perlu ditingkatkan untuk membantu mengalahkan virus.

Perdana menteri berbicara setelah angka resmi menunjukkan hanya 59,6% kontak orang yang dites positif di Inggris dijangkau oleh pelacak pada pekan yang berakhir 14 Oktober – proporsi terendah sejak sistem dimulai.

Bacaan Lainnya

Data mingguan pemerintah, yang diterbitkan Kamis, juga menunjukkan 15,1% orang yang dites di Inggris mendapatkan hasil dalam waktu 24 jam, juga persentase terendah dalam catatan.

“Saya berbagi rasa frustrasi orang-orang dan saya memahami sepenuhnya mengapa kami ingin melihat waktu penyelesaian yang lebih cepat,” kata Johnson dalam konferensi pers yang disiarkan televisi pada hari Kamis. “Kami memang perlu memperbaikinya, kami perlu memastikan bahwa orang yang mendapatkan hasil tes positif mengisolasi diri.”

Namun dia bersikeras pencapaian sistem pengujian telah “kolosal” dan Inggris berada di jalur yang tepat untuk mencapai target memproses 500.000 tes sehari pada akhir Oktober. Patrick Vallance, kepala penasihat ilmiah pemerintah, mengatakan uji dan penelusuran bekerja terbaik di mana jumlah kasus lebih rendah dan memiliki “dampak yang jauh lebih sedikit” di daerah dengan tingkat infeksi yang tinggi.

Dia mengatakan penting untuk memastikan kontak dilacak dan kasus positif diisolasi dengan cepat, sebaiknya dalam waktu 48 jam. “Sangat jelas ada ruang untuk perbaikan pada semua itu,” katanya.

Itu sebabnya pembatasan yang ketat, seperti menutup pub dan bar di daerah yang paling parah terkena dampak, diperlukan untuk memotong jumlah kontak, katanya.

Pos terkait