COVID-19: Boris Johnson ‘Enggan’ Untuk Mengekang Kebebasan Sipil Tetapi Memperingatkan Pembatasan Lebih Lanjut

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – London : Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan dia ‘enggan’ untuk mengekang kebebasan sipil untuk melawan virus corona tetapi memberi tahu negara bahwa mungkin ada langkah-langkah pembatasan lebih lanjut jika kasus terus meningkat.

Dalam pidato langsung kepada bangsa, dia memperingatkan bahwa pemerintah akan mempertimbangkan untuk memberlakukan pembatasan lebih lanjut jika orang tidak mematuhi aturan.

Bacaan Lainnya

“Tidak pernah dalam sejarah kita nasib kolektif kita dan kesehatan kolektif kita bergantung sepenuhnya pada perilaku individu kita,” katanya.

“Jika kita mengikuti aturan sederhana ini bersama-sama, kita akan melewati musim dingin ini bersama-sama.”

“Tapi sekarang saatnya bagi kita semua untuk mengumpulkan disiplin, dan tekad, dan semangat kebersamaan yang akan membawa kita melalui.”

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa “Jika orang tidak mengikuti aturan yang kami tetapkan, maka kami harus berhak untuk melangkah lebih jauh.”

Dia menambahkan bahwa dia tidak akan mengabaikan membawa tentara ke “pengisian ulang jika perlu” untuk memerangi pelanggaran aturan.

Sebelumnya pada Selasa, perdana menteri mengumumkan serangkaian tindakan baru untuk memerangi lonjakan infeksi baru dalam sebuah pernyataan kepada House of Commons.

Itu terjadi ketika Inggris mencatat 4.926 infeksi baru, peningkatan harian tertinggi dalam jumlah kasus positif COVID-19 di negara itu sejak 7 Mei.

Bar, restoran, dan tempat perhotelan sekarang akan memperkenalkan layanan meja dan tutup pukul 10 malam mulai Kamis. Aturan tentang pemakaian penutup wajah juga diperketat dan denda yang lebih ketat diberlakukan untuk pelanggaran aturan.

Dalam pidatonya di TV, dia mengatakan langkah-langkah baru yang diterapkan akan memastikan bahwa sekolah, toko, restoran, dan pub dapat tetap buka.

Para menteri pertama Skotlandia dan Wales juga menyiarkan pesan mereka sendiri.

“Enam bulan terakhir belum pernah terjadi sebelumnya,” kata pemimpin Skotlandia Nicola Sturgeon. “Mereka mengalami yang paling sulit yang pernah kami alami. Melalui upaya kolektif kami di seluruh Skotlandia, kami berhasil mengalahkan Covid kembali.”

Sementara dia mengakui keberhasilan dalam menangani virus dan mencabut pembatasan, dia memperingatkan bahwa “tantangan semakin sulit” saat musim dingin mendekat.

Pembatasan yang diumumkan di Skotlandia melampaui batasan yang ditetapkan oleh pemerintah Westminster untuk Inggris.

Dalam sebuah pernyataan kepada Parlemen Skotlandia, Sturgeon mengatakan Skotlandia akan mengikuti aturan serupa tentang penutupan restoran dan pub.

Selain itu, pertemuan antar rumah tangga lain di dalam ruangan akan dilarang untuk sementara.

“Kami bermaksud – seperti yang dilakukan Irlandia Utara kemarin – untuk juga memperkenalkan pembatasan tambahan nasional pada pertemuan rumah tangga, serupa dengan yang sudah ada di Skotlandia Barat,” katanya kepada Parlemen Skotlandia.

“Ini memperluas pembatasan yang telah diberlakukan di seluruh Skotlandia Barat selama tiga minggu terakhir ke seluruh Skotlandia. Peraturan yang memberlakukan perubahan ini akan mulai berlaku pada hari Jumat, tetapi saya meminta orang-orang untuk mematuhinya mulai besok.”

Skotlandia mencatat 383 kasus baru virus corona dan satu kematian.

Pos terkait