India Berlakukan Jam Malam, Pasca 2 Pria  Penggal Pendukung Penghina Nabi, Polisi Dikerahkan

Protes meletus di Udaipur setelah pembunuhan itu. (Foto: ANI)

JurnalPatroliNews – New Delhi – Ratusan polisi dikerahkan ke wilayah Udaipur, India, menyusul pemenggalan seorang pria oleh dua pria lainnya. Akses internet di wilayah itu juga diputus sementara oleh otoritas setempat. Seperti dilansir AFP, Rabu (29/6/2022).

Jam malam juga diberlakukan di sebagian wilayah Udaipur yang berada di India bagian barat, yang menjadi lokasi pemenggalan mengerikan itu, dalam upaya mencegah potensi terjadinya kekerasan sektarian usai video pemenggalan itu viral.

Bacaan Lainnya

Akses internet mobile juga dimatikan di wilayah lainnya yang masih masuk dalam negara bagian Rajashthan, lokasi kota Udaipur. Tak hanya itu, otoritas setempat juga melarang empat orang atau lebih untuk berkumpul di tempat umum di lokasi manapun di negara bagian itu selama sebulan ke depan.

Korban pembunuhan yang berprofesi sebagai penjahit itu akan dimakamkan pada Rabu (29/6) waktu setempat.

Laporan media lokal menyebut korban, yang tidak disebut identitasnya, sempat membagikan postingan media sosial yang mendukung politikus Partai Bharatiya Janata (BJP) Nupur Sharma yang melontarkan ucapan menghina Nabi Muhammad dan memicu protes global.

Postingan itu dibagikan sekitar 10 hari lalu dan sejak saat itu korban menerima banyak ancaman pembunuhan.

Sharma yang sebelumnya menjabat juru bicara BJP telah dipecat bulan ini setelah memicu kemarahan dunia Islam dengan pernyataannya dalam acara debat televisi yang dianggap menghina Nabi Muhammad.

Pernyataan kontroversial Sharma itu memicu protes secara luas di India dan puluhan negara mayoritas Muslim lainnya.

Banyak warga Muslim meminta agar Sharma dihukum berat. Di Udaipur, komentar Sharma itu memicu rentetan tindak kekerasan.

Pos terkait