Judoka Iran Yang Melarikan Diri Memenangkan Medali Perak di Tel Aviv Grand Slam

  • Whatsapp
Yudoka Iran, Saeid Mollaei berkompetisi di Tel Aviv Grand Slam (Foto : Reuters)

Jurnalpatrolinews -Tel Aviv : Judoka Iran Saeid Mollaei, yang melarikan diri dari negaranya setelah mengabaikan perintah untuk keluar dari pertandingan untuk menghindari menghadapi Israel, pada hari Jumat memenangkan medali perak di Tel Aviv Grand Slam setelah kalah dari pesaingnya di babak final.

Mollaei tiba di Israel pada Minggu malam untuk turnamen tersebut, di mana ia mewakili Mongolia.

Mollaei menjadi berita utama setelah dia mengabaikan tuntutan pejabat Iran untuk mundur dari Kejuaraan Judo Dunia untuk menghindari persaingan melawan orang Israel.

Setelah kalah di semifinal kompetisi – hasil yang menurutnya dipengaruhi oleh tekanan emosional yang disebabkan oleh permintaan pejabat Iran – dia melakukan perjalanan ke Jerman untuk memulai proses mengajukan suaka.

Dia diakui sebagai pengungsi di Jerman pada November 2019.

Perubahan kewarganegaraannya menjadi Mongolia dari status pengungsi telah disetujui oleh Komite Olimpiade Internasional pada Maret 2020.

Mollaei mengalahkan pesaing dari Azerbaijan dan Italia untuk melaju ke final Grand Slam, tetapi kalah dari Sharofiddin Boltaboev dari Uzebkistan, yang merebut medali emas di kategori putra di bawah 81 kg, menurut Haaretz .

Para penonton kontes bersorak dan bertepuk tangan setelah kemenangan Mollaei, dan dia menerima dukungan hangat dari penggemar dan pejabat Israel, termasuk presiden Asosiasi Judo Israel, Moshe Ponte.  (***/. dd -isrntl)

 

Pos terkait