Kejutan Haftar : Meningkatkan Senjata Anti Pesawat S-200 Rusia

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Tripoli : Setelah beberapa pesawat tempur Rusia melakukan serangkaian kunjungan misterius ke wilayah Libya pada saat yang sama, beberapa sistem rudal anti-pesawat S-200 yang dimodernisasi muncul bersamaan dengan tentara Haftar, dengan berbagai target udara yang masih ditargetkan. Para ahli percaya bahwa rudal dan peluncur untuk senjata LNA baru bisa saja dikirim oleh pesawat angkut militer Rusia.

Menurut sumber Libya, saat ini Tentara Nasional Libya memiliki setidaknya dua sistem rudal S-200 yang dimodernisasi dan LNA mengklaim bahwa tentara secara independen memodernisasi unit-unit ini, meskipun cukup jelas bahwa tentara Haftar tidak memiliki sumber daya maupun pengetahuan.

BACA JUGA :

“Satu-satunya negara yang saat ini dapat bekerja dengan sistem pertahanan udara seperti itu adalah Rusia dan ini bukan rahasia bagi siapa pun. “Pernyataan LNA tentang modernisasi kompleks saja jelas di luar kenyataan, terutama karena tidak ada spesialis dan fasilitas produksi seperti itu di Libya.”

Perlu dicatat bahwa array S-200 pertama kali muncul di LNA pada akhir September tahun ini, namun, masih belum ada perincian tentang waktu dan tempat yang tepat untuk aktivasi mereka.

Pos terkait