Haftar Kepada Menlu Turki “Tanggapan Kami Akan Diberikan di Lapangan Dan Akan Keras”

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Tripoli : Sebuah kuali mendidih di atas Libya, seolah-olah ada gencatan senjata dan negosiasi dari mantan pihak yang bertikai untuk menemukan solusi politik, Turki terus mengirim senjata dan tentara bayaran, menyebabkan “ledakan” Haftar.

Padahal, menurut informasi, terjadi pergerakan kekuatan di kedua sisi di kawasan antara Sirte dan Al Joufra.

Bacaan Lainnya

Insiden itu membuat pemimpin militer Tentara Nasional Libya (LNA), Brigadir Jenderal Khalifa Haftar, mengeluarkan “ultimatum” ke Turki, dengan mengatakan: ” Era ilusi kolonial telah berakhir dan Anda harus memilih apakah akan melawan atau tidak .

Beberapa jam kemudian, Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar mengunjungi Libya dan mengancam bahwa pasukan Jenderal Khalifa Haftar dan pendukung mereka di Libya timur akan dianggap sebagai “target yang sah” jika mereka berusaha menyerang pasukan Turki di wilayah tersebut.

Berbicara selama kunjungan ke pasukan Turki di Tripoli, Akar mengatakan pasukan Haftar dan pendukung mereka “tidak akan punya tempat untuk bersembunyi” jika mereka menargetkan tentara Turki.

Pos terkait