Kementerian Luar Negeri China : Penegasan Boris Johnson Tentang Asal Covid-19 Adalah “Tidak Berdasar”

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – London : China membantah tuduhan Perdana Menteri Inggris Boris Johnsons bahwa penggunaan sisik trenggiling sebagai obat medis tradisional menyebabkan pandemi COVID-19.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian menyebut pernyataan Johnson sebagai “dugaan tak berdasar” pada briefing harian pada hari Selasa, mengatakan komentar semacam itu hanya akan mengganggu kerja sama internasional yang normal dalam penelusuran asal-usul.

Bacaan Lainnya

Dia juga mengatakan, “Menelusuri asal-usul COVID-19 adalah masalah ilmiah yang membutuhkan studi cermat dan teliti oleh para ilmuwan sebelum kesimpulan yang dapat dipertahankan dapat dicapai.”

Johnson membuat pernyataannya pada konferensi virtual One Planet Summit tentang perlindungan keanekaragaman hayati pada hari Senin. Dia mengemukakan COVID-19 di bagian terakhir pidatonya, “Jangan lupa bahwa pandemi virus Corona adalah produk dari ketidakseimbangan dalam hubungan manusia dengan alam.”

Dia terus menegaskan bahwa virus “berasal dari kelelawar atau trenggiling” dan menggambarkannya sebagai “gila” bahwa “jika Anda menggiling sisik trenggiling, Anda akan menjadi lebih kuat atau apa pun yang diyakini orang.”

Tercatat dalam pengobatan tradisional Tiongkok menggunakan sisik trenggiling sebagai bahan medis, sementara Tiongkok telah melakukan upaya memerangi perdagangan trenggiling selama bertahun-tahun.

Asal usul COVID-19 masih dipertanyakan. Studi di Italia telah menunjukkan bahwa virus tersebut telah ada lebih dari sebulan sebelum wabah di China, seperti penelitian lain dari AS dan Prancis juga menemukan virus pada Desember 2019, yang menunjukkan lebih banyak kemungkinan asal pandemi.  

Profesor Marion Koopmans, salah satu anggota panel Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang telah tiba di China untuk penyelidikan asal virus korona, mengatakan dalam sebuah wawancara eksklusif dengan CGTN bahwa penting untuk memulai penelitian untuk menemukan asal di Wuhan tempat wabah utama. terjadi tetapi “seharusnya tidak mengesampingkan apa pun pada tahap ini”.

Fabian Leendertz, ahli epidemiologi di Robert Koch Institut di Berlin, juga bagian dari panel WHO, mengatakan dengan jelas, “Ini bukan tentang menyatakan China bersalah atau mengatakan ‘itu dimulai di sini, beri atau terima tiga meter.’ Ini tentang mengurangi risiko. Dan media dapat membantu dengan menghindari saling tuding ala Trump. Tugas kita bukan politik, “menurut Guardian.

Panelis WHO baru saja tiba di Wuhan, China tengah pada hari Kamis untuk melakukan penelitian untuk asal COVID-19 dengan para ilmuwan China.

Inggris telah meluncurkan lockdown ketiganya dengan harapan dapat memperlambat penyebaran COVID-19 dan variannya, yang ditularkan jauh lebih cepat, mengancam sistem kesehatan nasional. Negara ini telah menyaksikan hari paling mematikan dari pandemi, dengan tertinggi harian baru 1.564 kematian COVID-19 pada hari Rabu.

Pada 13 Januari, Inggris memiliki lebih dari 80.000 kematian, angka tertinggi kelima secara global, dan lebih dari 300 juta telah dinyatakan positif. 

 

 

  •  
  •  
  •  
  •  

Pos terkait