Ketidakpopuleran Boris Johnson di Skotlandia Mendorong Para Pemilih Untuk Mendukung Kemerdekaan Dari Inggris

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – London : Ketidakpopuleran Boris Johnson di Skotlandia mendorong pemilih bergoyang untuk mendukung kemerdekaan Skotlandia, menurut jajak pendapat baru tentang prospek referendum baru yang melukiskan gambaran suram bagi serikat pekerja.

Sebuah survei terhadap pemilih Skotlandia yang dilakukan oleh perusahaan jajak pendapat JL Partners menemukan bahwa argumen paling persuasif untuk kemerdekaan di antara pemilih yang tidak memiliki suara dan pemilih yang ragu-ragu adalah: “Boris Johnson bukanlah pemimpin yang saya inginkan untuk negara saya.”

Bacaan Lainnya

Sebanyak 79% pemilih setuju dengan pernyataan itu, yang berarti lebih persuasif daripada argumen populer lainnya untuk kemerdekaan. Itu termasuk prospek hubungan yang lebih dekat dengan UE, yang disetujui oleh 74% pemilih pemula, dan akhirnya mengakhiri perdebatan tentang kemerdekaan, sebuah sentimen yang disetujui 65%.

Survei terhadap 1.016 pemilih dilakukan pada bulan September, dan  pertama kali dilaporkan oleh Politico . Ini juga mencerminkan apa yang tampaknya menjadi dukungan yang tumbuh untuk kemerdekaan Skotlandia, mencatat 56% dukungan untuk kemerdekaan, dengan 44% menentang.

Pos terkait