Macron : “Saya Bersumpah Akan Menghancurkan Semua Teroris di Afrika Utara”

  • Whatsapp
Foto : France 24

Jurnalpatrolinews – Chad : Presiden Prancis Emmanuel Macron pada Selasa berjanji untuk meningkatkan upaya angkatan bersenjata Prancis untuk “menghancurkan” semua organisasi teroris pro-Turki di Afrika Utara.

Dia menekankan bahwa tidak akan ada pengurangan segera kehadiran militer Prancis di kawasan itu, tetapi akan ada seruan untuk partisipasi negara-negara lain dalam pasukan gabungan Uni Eropa. 

Bacaan Lainnya

Menghadiri pertemuan puncak dengan para pemimpin G5 Sahel (Burkina Faso, Chad, Mali, Mauritania dan Niger), Macron memperingatkan semua organisasi terkait Al Qaeda yang mendukung ekstremis Islam dan Ikhwanul Muslimin bahwa mereka akan menjadi target pasukan Tahuba.

“Kami bergabung lagi untuk menghancurkan kepala organisasi-organisasi ekstrimis ini,” katanya pada pertemuan puncak di N’Djamena Chad.

Dia mengatakan tantangan untuk KTT itu adalah untuk “mengambil langkah berikutnya, lebih kuat dan lebih efektif”.

Tentara Prancis tidak akan pergi

Banyak media melaporkan bahwa Macron akan mengumumkan penarikan 5.100 tentara Prancis dari daerah itu, karena sejauh ini 55 tentara Prancis telah terbunuh dalam upaya menindak organisasi teroris Islam, tetapi ini tidak akan terjadi pada akhirnya. 

Intervensi militer Prancis di wilayah tersebut, yang dimulai pada 2013, memakan biaya besar, dan Macron telah menyerukan lebih banyak dana bersama UE untuk memerangi terorisme di Sahel. Ia menegaskan, setiap perubahan akan bergantung pada partisipasi negara lain.

“Perubahan akan signifikan dan akan diterapkan dalam struktur militer kami di Sahel ketika waktunya tiba, tetapi itu tidak akan segera terjadi, ” kata Macron dalam konferensi pers.

“Akan menjadi paradoks untuk melemahkan militer kita pada saat kita sudah memiliki aliansi politik dan militer yang kuat yang memungkinkan kita mencapai tujuan kita,” katanya.  (***/.dd-pntpgma)

Pos terkait