Para Jenderal Memperingatkan Perang Saudara di Prancis Dengan Ribuan Korban Jiwa

  • Whatsapp
Foto : Reuters

Jurnalpatrolinews – Paris : Pensiunan jenderal Prancis memperingatkan bahwa Prancis berada di ambang perang saudara dengan “gerombolan Islamis”. Surat yang ditandatangani oleh 80 personel militer itu diterbitkan pekan lalu, tetapi baru sekarang menarik perhatian publik, setelah pembunuhan seorang perwira polisi, lapor The Telegraph.

Surat itu mengatakan bahwa kaum Islamis merebut seluruh wilayah Prancis dan membentuk tatanan mereka sendiri di sana, bertentangan dengan konstitusi negara itu. Kelambanan dapat menyebabkan pergolakan sosial dan perang saudara, yang dapat mengakibatkan ribuan korban, kata para jenderal. 

Bacaan Lainnya

Marine Le Pen, pemimpin National Rally partai politik Prancis, berbagi keprihatinan mereka dan mengundang militer untuk bergabung dengan “perjuangan untuk Prancis.”

Pemerintah Presiden Prancis Emmanuel Macron mengutuk surat para jenderal, membandingkannya dengan kudeta militer Prancis yang tidak berhasil di Aljazair pada tahun 1961, yang disebabkan oleh keputusan pemimpin Prancis saat itu Charles de Gaulle untuk memberikan kemerdekaan negara Afrika. 

Menteri Angkatan Bersenjata Florence Parley menunjukkan bahwa para pensiunan jenderal tidak lagi memainkan peran apa pun di Angkatan Bersenjata Prancis dan hanya mewakili sudut pandang mereka. 

Parley juga mengkritik Le Pen, menuduh politisi itu memiliki pengetahuan yang sangat kurang tentang tentara, “yang cukup mengkhawatirkan, mengingat dia ingin menjadi panglima tertinggi.”

Pada tanggal 23 April, seorang pria Tunisia berusia 37 tahun memotong tenggorokan seorang petugas polisi di komune Rambouillet dekat Paris; wanita tersebut meninggal karena luka-lukanya. Menurut laporan media, selama penyerangan, pelaku meneriakkan “Allahu Akbar!” Insiden itu diakui sebagai serangan teroris.  (***/. dd – lnt)

Pos terkait