Mesir Memperluas Konflik Dengan Turki Hingga Sahel Afrika

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Kairo : Mesir telah menjadikan konfliknya melawan Turki sebagai prioritas kebijakan luar negeri, menjadikan semua wilayah sebagai medan pertempuran potensial, bahkan wilayah Sahel Afrika, yang umumnya dikecualikan dari fokus negara Mesir.

Situs web Intelligence Online menambahkan bahwa setelah Libya dan Mediterania Timur, Mesir sekarang melakukan yang terbaik untuk menghadapi pengaruh Turki yang meningkat di wilayah Sahel .

Bacaan Lainnya

Awal bulan ini, Kairo memutuskan untuk meningkatkan kehadiran unit penjaga perdamaiannya di dalam Misi Stabilisasi Terpadu Multidimensi Perserikatan Bangsa-Bangsa di Mali (MINUSMA), selain memberikan pelatihan praktis kepada pasukan Kelompok Lima untuk Pasukan Gabungan Sahel (G5 Sahel). ), yang mencakup Mauritania, Chad, Mali, Burkina Faso, dan Niger.

Selain upayanya untuk memberikan kontribusi terhadap stabilitas di kawasan, Mesir secara terbuka berusaha untuk melawan upaya Turki untuk memperkuat kehadirannya, khususnya di tingkat ekonomi.

Oleh karena itu, Kementerian Luar Negeri Mesir telah mengirimkan utusan ke wilayah Sahel dari Pusat Internasional untuk Resolusi Konflik, Penjaga Perdamaian, dan Pembangunan Perdamaian Kairo (CCCPA).

CCCPA didirikan pada tahun 1994 dan bertujuan untuk mempromosikan kepentingan kebijakan luar negeri Mesir di Afrika dan Timur Tengah. Pusat ini dikepalai oleh Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shoukry dan beroperasi dalam koordinasi dengan Kementerian Dalam Negeri dan Pertahanan serta badan intelijen seperti Direktorat Intelijen Umum, yang dipimpin oleh Abbas Kamel, yang berperan langsung dalam pelaksanaan tugas Mesir. prioritas kebijakan luar negeri.

Dalam percakapan telepon dengan Presiden Mauritania Mohamed Ould Ghazouani pada 14 Desember, Abdel Fattah El-Sisi membahas kehadiran Turki di Afrika.

Pos terkait