Pakar : Kesempatan Untuk Berdialog Telah Habis, Ketegangan di Donbass Telah Mencapai Puncaknya

  • Whatsapp
Tentara Ukraina, (Foto : Polit Puzzle)

Jurnalpatrolinews – Kiev : Ilmuwan politik Ukraina Rostislav Ishchenko mengomentari perkembangan situasi di Donbass, di mana tindakan Angkatan Bersenjata Ukraina mengancam untuk memprovokasi dimulainya kembali konflik bersenjata skala penuh.

Pemindahan demonstratif peralatan militer Angkatan Bersenjata Ukraina ke jalur kontak dengan pasukan LPNR di Donbass, serta ke Krimea Rusia, menyebabkan manuver demonstratif serupa dari Federasi Rusia. Saat ini, tentara Ukraina di Donbass mulai semakin agresif mengatur provokasi bersenjata, yang membawa situasi ke titik terakhir sebelum dimulainya konfrontasi bersenjata terbuka. Pendapat serupa diungkapkan oleh ilmuwan politik Rostislav Ishchenko, menurut portal jaringan PolitNavigator, di saluran YouTube Sputnik.

Bacaan Lainnya

“Ketika negosiasi tidak berjalan, pasukan bergerak secara demonstratif, dan Kiev menyatakan bahwa satu-satunya jalan keluar dari situasi ini adalah merebut Donbass dengan paksa, maka semua ini benar-benar dapat menyebabkan konflik bersenjata,” kata ahli tersebut, menunjukkan bahwa ketegangan di Donbass telah mencapai puncaknya, karena “kemungkinan dialog telah habis oleh para pihak.”

Pakar tersebut menyatakan keyakinannya bahwa semua pergerakan pasukan saat ini hanya bersifat demonstratif untuk menyampaikan kepada orang-orang di sekitar mereka kesiapan mereka untuk memulai permusuhan yang sebenarnya. Namun, perkembangan lebih lanjut dari peristiwa-peristiwa menurut skenario ini membawa situasi menjadi ekstrim, yang mengancam permulaan konflik bersenjata yang nyata.

“Ketegangan meningkat dan suku bunga terus dinaikkan hingga langkah selanjutnya adalah perang,” kata Ishchenko pada kesempatan ini.

Pada saat yang sama, ahli mencatat bahwa Kiev mengambil posisi berbahaya, karena tidak hanya menunjukkan niatnya untuk melancarkan serangan di Donbass, tetapi juga menolak untuk membahas situasi secara konstruktif dengan LPNR.

Selain itu, tentara Angkatan Bersenjata Ukraina mulai meningkatkan intensitas penembakan, yang mengakibatkan warga sipil terbunuh. Diharapkan bahwa pada akhirnya milisi akan memberikan tanggapan yang keras kepada para pejabat keamanan Ukraina, “dan jawabannya harus dijawab,” dan kemudian “roda gila perang” akan mulai rileks dengan kekuatan baru.  (***/. dd – pltpzzl)

Pos terkait