Panglima Militer AS Memperingatkan Iran Terhadap ‘Provokasi’

  • Whatsapp
Jenderal Korps Marinir AS Kenneth McKenzie, (Foto : Departemen Pertahanan AS)

Jurnalpatrolinews – Jeddah : Panglima militer AS di Timur Tengah telah memperingatkan Iran agar tidak melakukan provokasi di tengah manuver diplomatik atas program nuklir Teheran.

“Saya akan berpikir ini akan menjadi saat yang tepat bagi semua orang untuk bersikap bijaksana dan hati-hati, dan melihat apa yang terjadi,” kata Jenderal Frank McKenzie dalam kunjungannya ke Oman.

Bacaan Lainnya

Jenderal bintang empat, kepala Komando Pusat AS (Centcom), tidak menutup kemungkinan bahwa Teheran akan mencoba untuk membalas dendam panglima perang Iran Qasem Soleimani, yang tewas dalam serangan pesawat tak berawak AS di Baghdad pada Januari 2020.

“Saya pikir masih ada a risiko bahwa mereka mungkin menganggapnya sebagai tindakan, ”katanya.

Dia mendesak Iran untuk tidak melakukan “aktivitas jahat” jika ingin membangun kembali kepercayaan.

“Saya pikir mereka ingin diakui sebagai anggota keluarga bangsa yang bertanggung jawab dan anggota stabil di kawasan,” katanya.

Setelah dia berbicara, Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei mengatakan Teheran akan memperkaya uranium hingga kemurnian yang dibutuhkan negara, dan tidak akan pernah menyerah pada tekanan AS atas pekerjaan nuklirnya.

“Tingkat pengayaan uranium Iran tidak akan dibatasi hingga 20 persen. Kami akan meningkatkannya ke tingkat apa pun yang dibutuhkan negara. Bisa kita tingkatkan menjadi 60 persen, ”ujarnya.

Khamenei mengklaim Teheran tidak pernah mencari senjata nuklir tetapi jika diinginkan, “tidak ada yang bisa menghentikan kami untuk memperolehnya.”

Pemimpin tertinggi berbicara setelah para pejabat Iran mencapai kesepakatan kompromi dengan Badan Energi Atom Internasional mengenai akses bagi inspektur PBB ke fasilitas nuklir Iran.

Presiden AS Joe Biden, kekuatan Eropa dan Teheran sedang mencoba untuk menghidupkan kembali perjanjian nuklir Iran 2015, yang runtuh ketika Donald Trump menariknya pada 2018.

Sejak itu AS telah menerapkan kembali sanksi yang diringankan berdasarkan kesepakatan itu, sementara Iran secara bertahap melanggar kewajibannya. . Masing-masing pihak bersikeras bahwa yang lain harus kembali pada kepatuhan terlebih dahulu.

Iran mengancam akan membatasi inspeksi IAEA terhadap fasilitas nuklirnya mulai 23 Februari kecuali AS mencabut sanksi, tetapi kepala IAEA Rafael Grossi mengadakan pembicaraan terakhir di Teheran di mana kedua belah pihak mencapai kesepakatan teknis hingga tiga bulan.

Grossi mengatakan bahwa di bawah kesepakatan sementara ada akses yang lebih sedikit, tetapi IAEA akan dapat “mempertahankan tingkat pekerjaan pemantauan dan verifikasi yang diperlukan.”  (***/. dd – arbnws)

Pos terkait