Pemimpin Hamas : Kekerasan Adalah Senjata Kami

  • Whatsapp
Ismail Haniyeh

Jurnalpatrolinews – Ramallah : Pemimpin Hamas Ismail Haniyeh mengatakan pada hari Senin bahwa “perlawanan kekerasan adalah cara terbaik untuk mengakhiri pendudukan Israel, mendirikan negara Palestina dan membebaskan tahanan heroik yang ditahan di penjara Israel.”

Berbicara di sebuah konferensi Islam, Haniyeh menekankan bahwa “perlawanan terus berlanjut dan kita tidak dapat menyerah pada perubahan, pemerasan atau tekanan oleh faktor apapun, dan terlepas dari besarnya tekanan, perlawanan adalah senjata kita sampai pembebasan.”

Bacaan Lainnya

“Kita harus menyepakati strategi yang seimbang berdasarkan persatuan rakyat Palestina dan ketaatannya pada prinsip-prinsip dasar, dan perjuangannya adalah jalur strategis yang tidak ada kemundurannya,” tambahnya.

Komentar Haniyeh mengikuti kesepakatan Hamas baru-baru ini untuk pemilihan lembaga perwakilan Palestina, yang akan berlangsung selama beberapa bulan ke depan.

Ketua Otoritas Palestina (PA) Mahmoud Abbas pada hari Jumat mengeluarkan keputusan yang memerintahkan pemilihan umum di wilayah yang ditugaskan PA.

Keputusan tersebut menyatakan bahwa pemilihan legislatif akan berlangsung pada 22 Mei. Pemilihan “presiden” akan berlangsung pada 31 Juli. Itu menetapkan batas waktu 31 Agustus untuk membentuk Dewan Nasional Palestina.

Hamas berkepentingan bergabung dengan PLO untuk mengambil alih organisasi dari dalam, sehingga mendapatkan representasi eksklusif rakyat Palestina di kancah internasional.

Hamas juga tertarik untuk mengubah strategi PLO dari mendukung proses politik menjadi upaya memerangi Israel.

Pos terkait