Perang Drone : Yunani Dilengkapi Dengan Sistem Darat Yang “Membutakan” Mata-Mata Super Turki Di Laut Aegea

  • Whatsapp
Foto : pentapostagma

Jurnalpatrolinews – Athena : Perang dari… masa depan, pertempuran rahasia dominasi “tanpa darah” antara Yunani dan Turki, telah terjadi akhir-akhir ini di Laut Aegea. Ini adalah “perang drone”, pesawat tak berawak yang dimiliki kedua negara.

Dan bukan mainan yang kita lihat beredar berkali-kali, tapi untuk senjata mata-mata yang kuat yang bahkan bisa diubah menjadi mesin pembunuh.

Bacaan Lainnya

Mata-mata berteknologi tinggi dapat menangkap informasi penting tentang musuh, memotret markas dan kamp, ​​mengontrol perbatasan, tetapi juga melakukan misi seperti yang baru-baru ini terjadi di Kastellorizo.

Di mana pada tanggal 26 September, drone Turki tampaknya telah menjatuhkan balon bercat merah di bendera Yunani sambil terus-menerus memainkan serangan Turki. Itu adalah “serangan” yang terjadi dalam konteks perang psikologis di mana para tetangga tampaknya banyak bertaruh.

Dalam enam bulan terakhir, ketika hubungan kedua negara memburuk, kehadiran drone di Laut Aegea menjadi fenomena sehari-hari.

Pihak Turki tampaknya siap untuk meningkatkan “perang digital” dengan penggunaan teknologi canggih dari pesawat tak berawak dan… misi yang berani.

Apalagi sekarang rezim Erdogan telah melakukan penangkapan militer baru dan angkatan udara kekurangan pilot berpengalaman. Namun, Yunani, menyadari bahwa ia tidak dapat ditinggalkan dalam perang hibrida yang sedang berlangsung, juga dilengkapi dengan drone canggih, tetapi juga dengan sistem darat yang “membutakan”… mata-mata super Turki.

Namun, menurut informasi dari “NEON”, pihak Turki banyak bertaruh pada aktivasi mata-mata terbang dan menggunakan banyak trik untuk “menyerang” dari udara ke wilayah udara Yunani.

Salah satunya adalah dengan menggunakan kapal penangkap ikan yang menangkap ikan di perairan internasional. Turki merekrut UAV berukuran kecil atau menengah, karena nama yang lebih tepat adalah untuk “mata-mata terbang”, mengangkutnya ke penjual ikan dan “mendasarkan” perairan teritorial internasional dan melemparkannya ke pertempuran di Laut Aegea.

Informasi yang sama menyatakan bahwa pesawat tak berawak diarahkan ke area di mana mereka dapat memotret pergerakan di pulau-pulau tersebut, mencatat tempat-tempat menarik militer dan umumnya berusaha untuk membangun dominasi di Laut Aegea.

Faktanya, dalam krisis di Evros, informasi mengatakan bahwa perang terjadi antara UAV Yunani dan Turki, meskipun fakta bahwa Turki lebih unggul dalam teknologi.

Departemen Pertahanan Yunani telah meningkatkan pertahanannya di perbatasan dengan drone dan kamera termal yang memantau semuanya, bahkan penerbangan yang dioperasikan oleh pesawat Turki.

Kasus Kastellorizo, dengan penghinaan terhadap bendera Yunani, membuat dinas militer Yunani berpikir. Ini karena pengiriman pesawat dari Turki berkali-kali tidak dapat diprediksi, untuk “menyinggung” terutama psikologi.

Lagipula, memotret dan merekam data di tanah Yunani tidak berarti Turki mempelajari rahasia negara.

Tapi Departemen Pertahanan Yunani mencoba untuk “mempelajari” gerakan Turki di daerah ini sehingga dipersiapkan dengan baik.

Pos terkait