Tentara Azerbaijan Hancurkan Citra “Tentara Armenia Yang Tak Terkalahkan”

  • Whatsapp
Tentara Azerbaijan

Jurnalpatrolinews – Baku : Para pejabat Armenia, yang membuat pernyataan bahwa mereka menghentikan tentara Azerbaijan pada hari-hari pertama operasi, kini mengakui bahwa mereka telah mundur dengan kerugian besar. 

Meskipun pihak Armenia menunjukkan korban pasukan sekitar 700, otoritas keamanan Azerbaijan menyatakan bahwa jumlahnya ribuan. Pernyataan pihak berwenang Armenia bahwa jenazah yang tersisa di daerah konflik tidak termasuk dalam daftar korban juga mengkonfirmasi pernyataan para pejabat Azerbaijan.

Bacaan Lainnya

Fakta bahwa tentara Azerbaijan melewati garis pertahanan yang telah diperkuat selama hampir 30 tahun, dalam waktu singkat terungkap bahwa “Garis Ohanyan”, yang dikaitkan dengan nama mantan Menteri Pertahanan Armenia Seyran Ohanyan dan digambarkan sebagai “tidak pernah bisa dilewati”, juga sebuah legenda.

Garis yang terdiri dari situs beton, ladang ranjau dan pagar kawat setebal lebih dari 1 meter, yang telah dibuat Armenia selama bertahun-tahun, tidak dapat menghentikan tentara Azerbaijan, dan tentara Azerbaijan, yang bertindak hati-hati dengan prinsip “lebih sedikit korban jiwa, lebih banyak konsekuensi”, mencapai sekitar 60 pemukiman dan banyak lagi Menancapkan bendera di sejumlah bukit strategis.

Meskipun pemerintah Yerevan mengklaim bahwa mereka mundur dari beberapa daerah “sebagai akibat dari taktik”, sejumlah besar senjata dan amunisi yang ditinggalkan oleh tentara Armenia saat melarikan diri menyangkal pengurusnya.

Tentara Azerbaijan telah menyita 36 tank dan 24 kendaraan lapis baja infanteri milik Armenia. Beberapa tank ini digunakan oleh tentara Azerbaijan dalam operasi melawan Armenia.

Tentara Armenia kehilangan sebagian besar tank, kendaraan lapis baja, rudal, dan baterai artileri yang dikerahkan di Nagorno-Karabakh dan daerah sekitarnya yang diduduki.

Drone Buatan Turki (SİHAs) Memainkan Peran Utama Dalam Kesuksesan Azerbaijan

Keberhasilan tentara Azerbaijan dalam beberapa tahun terakhir telah diterima dari Turki dan kendaraan udara tak berawak bersenjata Israel (NCV) memainkan peran utama.

Dalam cuplikan yang dibagikan oleh Kementerian Pertahanan Azerbaijan selama operasi, terlihat bahwa sejumlah besar tank, kendaraan lapis baja, dan titik tembak milik Armenia hancur total.

Nilai moneter tank Armenia, kendaraan lapis baja dan rudal, yang hanya dihancurkan oleh SİHA buatan Turki, melebihi $ 1 miliar. Medan perang dipenuhi dengan kendaraan militer, dengan wajah tentara Armenia yang sudah menjadi tumpukan besi. Menurut informasi yang diberikan oleh Presiden Ilham Aliyev, harga senjata di Armenia, yang dihancurkan dan disita sejauh ini, telah melebihi $ 2 miliar.

Menurut informasi yang dikumpulkan dari pernyataan Kementerian Pertahanan Azerbaijan, dari 27 September hingga 18 Oktober, Armenia memiliki sekitar 300 tank dan kendaraan lapis baja, lebih dari 300 sistem artileri dan rudal, sekitar 70 sistem pertahanan udara, 16 zona komando, manajemen dan observasi, 8 Gudang amunisi, kurang lebih 200 truk dan kendaraan militer dihancurkan oleh tentara Azerbaijan.

Penghancuran 2 sistem peluru kendali balistik dan 2 sistem pertahanan udara S-300 yang menargetkan pemukiman sipil juga ditunjukkan sebagai salah satu keberhasilan tentara Azerbaijan dalam konflik tersebut.

Dalam bentrokan tersebut, beberapa tentara Armenia menyerah kepada tentara Azerbaijan dengan melepas kain putih. Pejabat Armenia menyatakan bahwa meskipun mereka mengakui bahwa tentara mereka adalah tahanan, mereka tidak memiliki informasi tentang jumlah dan keberadaan para tahanan.

Sementara kemajuan tentara Azerbaijan terus berlanjut, terlihat bahwa desersi meningkat dalam tentara Armenia. Pemerintah Armenia di Nagorno-Karabakh memberlakukan larangan meninggalkan wilayah itu untuk mencegah pelarian.

Kerugian militer Armenia diperkirakan akan membuat perekonomian negara itu bermasalah dan menyebabkan krisis politik setelah konflik selesai.

Pos terkait