Iran Menerapkan Hukum Potong Tangan Dan Jari, Bagi Pria Yang Dituduh Terlibat Perampokan

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Teheran : Pengadilan Iran awal pekan ini menghukum tiga pria yang kedapatan mencuri untuk diamputasi, Jaringan Hak Asasi Manusia Kurdistan (KHRN) dan Fox News melaporkan.

Dua narapidana, Mehrdad Teymouri, 30, dan saudaranya, Shahab Teymouri, 35, dilaporkan ditangkap pada April 2019 dan dinyatakan bersalah karena terlibat dalam beberapa perampokan di daerah tersebut. Pengajuan banding mereka dibatalkan oleh pengadilan awal pekan ini.

Bacaan Lainnya

Mereka saat ini sedang menunggu hukuman, termasuk pemotongan empat jari, di Penjara Pusat Orumiyeh.

Orang ketiga yang menghadapi situasi serupa adalah Arash Ali Akbari, 32, yang dijatuhi hukuman oleh Cabang Kedua Pengadilan Urmia untuk diamputasi tangan kanannya.

Hukuman, yang dalam bahasa Arab disebut sebagai “ Hudud ”, adalah hukuman ekstrim berdasarkan interpretasi radikal dari Hukum Syariah.

Hukuman Ini jarang diterapkan di masa lalu dan penggunaannya saat ini menjadi sumber kontroversi di mana pun mereka dilakukan.

Terlepas dari kontroversi tersebut, tidak ada upaya oleh kelompok hak asasi manusia, baik lokal maupun internasional, yang berhasil mencegah hukuman serupa terjadi. Secara tradisional, hukuman yang diklasifikasikan sebagai ” Hudud ” tidak dapat diampuni dan dilakukan di depan umum.

Dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak hukuman semacam itu yang terjadi di Iran telah terungkap, menarik perhatian internasional yang signifikan, namun tidak cukup.

Pada Oktober 2019, Amnesty International secara terbuka menangani kasus amputasi terpisah yang dilakukan oleh Iran, termasuk seorang pria yang dihukum karena pencurian yang jarinya dicabut oleh negara.

Saleh Higazi, wakil direktur organisasi untuk Timur Tengah dan Afrika Utara menyebut hukuman itu sebagai “bentuk penyiksaan yang menjijikkan”, dan mengatakan bahwa “melukai dan memutilasi individu yang direncanakan sebelumnya bukanlah keadilan.”

Tetapi sebagian besar kasus tetap tidak diketahui, karena otoritas Iran cenderung merahasiakannya untuk menghindari perhatian yang tidak diinginkan dari para pendukung hak asasi manusia dan komunitas internasional.

“Jika ada tekanan dari luar, Iran kemungkinan kecil untuk melaksanakan hukuman ini, tetapi kegagalan untuk memperhatikan kejahatan besar ini akan mengarah pada normalisasi hukuman ini. Itu membuat kami semua khawatir, “kata seorang pembela hak asasi manusia Iran kepada Fox News.

Pengacara yang sama juga mengatakan bahwa hukuman semacam ini semakin sering terjadi. “Tampaknya pengadilan tidak menjalankan hukuman ini selama bertahun-tahun, tetapi sekarang (kembali), dan itu adalah tragedi,” katanya.

Namun pada titik ini, tidak mungkin untuk mengetahui berapa banyak orang yang menderita amputasi yang diberlakukan negara di Iran setiap tahun.

Pihak berwenang Iran dilaporkan membela jenis hukuman ini sebagai cara paling efektif untuk mencegah dan kemudian mencegah pencurian dan kejahatan serupa.

Pos terkait