(Video) Lebih Dari 70 Tewas, Hampir 4.000 Terluka Dalam Ledakan Besar di Beirut

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Beirut : Sebuah ledakan besar telah merobek ibukota Lebanon Beirut, menewaskan sedikitnya 73 orang tewas dan ribuan lainnya terluka.

Sebuah gudang di Pelabuhan Beirut terbakar pada Selasa sore, yang memicu ledakan besar, lapor National News Agency (NNA) resmi Libanon.

Bacaan Lainnya

Beberapa ledakan kecil terdengar sebelum yang lebih besar terjadi.

Ledakan itu meninggalkan kerusakan material yang sangat besar pada bangunan dan struktur di sekitarnya. Tetapi tidak diketahui dengan segera seberapa besar suatu daerah terpengaruh.

Video amatir grafis dari tempat kejadian menunjukkan tubuh berserakan di tanah, dengan pakaian mereka yang terlepas.

NNA mengatakan operasi penyelamatan sedang berlangsung. Ambulans terlihat menuju tempat kejadian di pusat kota Beirut.

Saluran televisi LBC Libanon mengutip Menteri Kesehatan Libanon Hamad Hasan yang mengatakan bahwa ledakan itu telah menyebabkan “jumlah cedera yang sangat tinggi” dan “kerusakan yang luas.”

Kementerian kesehatan di Lebanon kemudian mengumumkan bahwa jumlah korban tewas akibat ledakan besar di Beirut mencapai lebih dari 70, dan jumlah yang terluka adalah lebih dari 3.700.

Gubernur Beirut Marwan Abboud mengatakan sejumlah petugas pemadam kebakaran yang tidak ditentukan yang dikirim untuk memadamkan api awal telah tewas dalam ledakan itu.

“Ketika mereka memadamkan api, ledakan terjadi dan kami telah [kehilangan mereka],” katanya, mogok di siaran langsung TV.

Ledakan itu terjadi pada saat negara Arab melewati krisis ekonomi dan keuangan terburuk dalam beberapa dekade, dan di tengah meningkatnya ketegangan dengan Israel.

Perdana Menteri Libanon Hassan Diab bersumpah pada hari Selasa bahwa mereka yang bertanggung jawab atas ledakan besar di Pelabuhan Beirut akan dimintai pertanggungjawaban.

“Apa yang terjadi hari ini tidak akan berlalu tanpa pertanggungjawaban. Mereka yang bertanggung jawab atas bencana ini akan membayar harganya,” kata Diab dalam pidato yang disiarkan televisi.

Perdana menteri Libanon juga menyerukan bantuan internasional untuk membantu negara itu, yang sudah dilanda krisis ekonomi.

“Saya mengirim permohonan mendesak ke semua negara yang berteman dan bersaudara dan mencintai Libanon, untuk berdiri di sisinya dan membantu kami mengobati luka yang dalam ini,” kata perdana menteri.

Diab juga menyatakan hari Rabu sebagai hari berkabung nasional bagi para korban ledakan mematikan di Lebanon.

“Ini adalah hari yang menyedihkan, Beirut menderita, Lebanon dilanda bencana, ya itu adalah bencana nasional besar, pemandangan yang kita saksikan mengungkapkan tragedi itu dan mencerminkan ukuran bencana yang melanda Libanon. Beirut berkabung, dan semua Libanon menghadapi bencana, “Diab menggarisbawahi.

Pos terkait