Bangladesh Mengharapkan Kunjungan Boris Johnson Untuk Merayakan Hubungan Diplomatik

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – London : Komisaris Tinggi Bangladesh untuk Inggris Saida Muna Tasneem telah menyatakan harapan bahwa Perdana Menteri Inggris Boris Johnson akan segera mengunjungi Bangladesh dalam rangka 50 tahun hubungan diplomatik Bangladesh-Inggris.

Dia mengenang kunjungan Perdana Menteri Boris Johnson ke Bangladesh pada 2018 dan pertemuannya dengan Perdana Menteri Sheikh Hasina.

Bacaan Lainnya

“Kami akan dengan senang hati bergabung dalam perayaan 50 tahun hubungan bersejarah Inggris dengan Bangladesh, termasuk kemitraan ekonomi dan pembangunan yang telah berlangsung lama, kerja sama iklim, dan diaspora Bangladesh yang dinamis,” kata Kantor Luar Negeri, Persemakmuran, dan Pembangunan Inggris. -Secretary Sir Philip Barton KCMG OBE pada pertemuan bilateral di FCDO baru-baru ini.

Pertemuan bilateral tersebut diadakan antara Wakil Sekretaris Tetap dan Komisaris Tinggi Bangladesh untuk Inggris Saida Muna Tasneem untuk menandai 4 Februari, hari dimana Inggris secara resmi mengakui Bangladesh pada tahun 1972, kata Komisi Tinggi Bangladesh hari ini.

Komisaris Tinggi Tasneem mengatakan 50 tahun lalu sejak pengibaran bendera kemerdekaan Bangladesh pada Agustus 1971 pada misi diplomatik pertama Bangladesh di London di 24 Pembridge Gardens, yang diikuti dengan sambutan hangat yang diberikan kepada Presiden pertama Bangladesh Bangabandhu Sheikh Mujibur Rahman pada 8 Januari. , 1972 oleh Perdana Menteri Edward Heath di No 10, persahabatan khusus Bangladesh-Inggris hanya tumbuh dari kekuatan ke kekuatan secara bilateral dan multilateral.

Wakil Sekretaris Tetap dan Komisaris Tinggi Bangladesh juga membahas kemungkinan kunjungan VVIP antara kedua negara, acara dan dialog bersama tentang perdagangan dan investasi, kemitraan iklim, dan latihan bersama antara kedua Angkatan Bersenjata dalam rangka perayaan emas Bangladesh. kemerdekaan dan hubungan diplomatik Bangladesh-Inggris.

Komisaris Tinggi Tasneem memberikan penjelasan kepada Wakil Sekretaris Tetap tentang keberhasilan pemerintahan Perdana Menteri Sheikh Hasina dalam menangani pandemi COVID di Bangladesh dan paket stimulus, serta program peluncuran vaksin COVID yang cepat.

Dia juga memberi selamat kepada Perdana Menteri Boris Johnson atas program vaksinasi COVID 24/7 yang sejauh ini memfasilitasi vaksinasi lebih dari 10 juta orang.

Wakil Sekretaris Tetap Barton mengapresiasi pemerintah Bangladesh karena telah memperoleh 30 juta dosis vaksin Oxford dan memulai vaksinasi mulai 27 Januari 2021.

Wakil Sekretaris Tetap tersebut juga menegaskan kembali komitmen Inggris untuk terus mendukung Bangladesh dalam masalah Rohingya.

Mereka juga membahas kemungkinan tanggal Dialog Strategis Bangladesh-Inggris ke-4 di London yang diharapkan akan memasukkan mandat baru FCDO pada kemitraan pembangunan serta kerjasama perdagangan, investasi dan pertahanan.

Pos terkait