Darah Martir Letnan Jenderal Soleimani Untuk Membebaskan Al-Quds

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Teheran : Seorang Pembantu Pemimpin Revolusi Islam mengatakan bahwa darah mantan Komandan Pasukan Quds IRGC Iran Soleimani akan membebaskan Al-Quds.

Yahya Rahim Safavi membuat pernyataan pada hari Senin dalam pertemuannya dengan Sekretaris Jenderal Gerakan Perlawanan Islam al-Nujaba yang berkunjung Hujjat al-Islam Akram al-Kaabi dan menegaskan kembali bahwa darah para martir perlawanan Letnan Jenderal Soleimani dan Komandan PMU Irak Abu Mahdi al-Muhandis akan membebaskan Suci al-Quds.

Bacaan Lainnya

Jika negara-negara dari dua negara Iran dan Irak bersatu satu sama lain, hasilnya adalah pembebasan Palestina, katanya, seraya menambahkan, “Saya berpendapat bahwa darah para martir gerakan perlawanan akan membebaskan al-Quds.”

Kedua belah pihak membahas kondisi yang mengatur kawasan terutama perkembangan keamanan, politik, ekonomi dan budaya Irak dan mengecam kebijakan destruktif AS di berbagai bidang.

Infiltrasi delegasi Zionis ke Irak untuk meliput kegiatan ekonomi dan sipil, menghubungkan beberapa partai korup dan politisi dengan musuh dan membuka jalan bagi Irak untuk berkompromi dengan rezim Israel, upaya AS untuk menghidupkan kembali ISIS dan partai Ba’ath, dan kehadiran aktif Gerakan Perlawanan al-Nujaba di ladang Jihadi melawan terorisme dan pendudukan Takfiri adalah topik lain yang dibahas antara kedua belah pihak.

Menekankan bahwa kehadiran Amerika di mana pun di dunia tidak menghasilkan apa-apa selain penjarahan, ketidakamanan, ketidakstabilan, dan terorisme bagi negara-negara, Safavi mengatakan, “Irak adalah contoh nyata dari fakta ini dan cara untuk menyelamatkan negara ini adalah dengan mengakhiri pendudukan dengan kehendak Irak. orang-orang.”

Sementara itu, Sekretaris Jenderal Gerakan Perlawanan Islam al-Nujaba Hujjat al-Islam Akram al-Kaabi menunjuk pada kondisi sensitif di Irak, ketidakpuasan publik dan menunggu diadakannya pemilihan awal serta kegagalan proyek AS dengan upaya perlawanan, Hashd al-Sha’abi dan bantuan Iran dan menambahkan, “Washington sekarang mencoba untuk memimpin Irak ke kehancuran dan ketidakstabilan dengan menciptakan krisis ekonomi dan keamanan.”

Pos terkait