Erdogan Bersiap Untuk Mengirim Pasukan Komando Turki ke Azerbaijan

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Moscow : Menurut surat kabar Rusia Vzgliad, Turki memiliki unit komando yang siap beraksi di Nagorno / Karabakh. Turki ingin menggunakan pasukan khusus terpilih dalam operasi di front Azerbaijan-Armenia, kata sumber Rusia itu.

“Turki bermaksud untuk melibatkan satu unit khusus pasukan reguler dalam operasi di front Azerbaijan-Armenia,” Telegram WarGonzo melaporkan.

Bacaan Lainnya

Menurut sumber, Ankara berniat mengirim pasukan khusus untuk membantu Azeri setelah kegagalan mereka menembus jauh ke dalam tanah dengan cepat di zona Nagorno-Karabakh.

Azeri melakukan taktik serangan massal Turki ke titik tertentu di Nagorno / Karabakh, mencapai beberapa hasil pada awalnya, tetapi kemudian Armenia menstabilkan garis depan dan melancarkan serangan balik mematikan yang mengakibatkan lebih dari 200 korban dan kehancuran.

Perlu dicatat bahwa setelah kemungkinan masuknya pasukan khusus Turki ke dalam permusuhan, konflik akan memasuki tahap politik yang berbeda secara fundamental dengan intervensi langsung pasukan Rusia.

Pakar Rusia menarik perhatian pada fakta bahwa saat ini Angkatan Udara Turki dan pasukan darat adalah ancaman nyata bagi Armenia, namun, karena terdapat pangkalan militer Rusia di wilayah Armenia, Ankara tidak mungkin berada dalam bahaya terbuka. untuk campur tangan dalam konflik, menyadari bahwa itu akan menerima tanggapan segera dari tentara Rusia “.

Bagaimanapun, Armenia juga memiliki rudal ISKANDER Rusia, tetapi tidak dengan jangkauan 300 km.

Kisaran ini hanya berlaku untuk versi ekspor dengan kode nama ISKANDER-E, Armenia memiliki rudal ISKANDER-M, dengan jangkauan mematikan 400 + km, yang merupakan “rudal antar benua mini”.

Relokasi pesawat Rusia di wilayah Armenia

Menurut informasi dari sumber terbuka, sejumlah besar angkutan Rusia telah dikerahkan dari wilayah Rusia ke Armenia dalam 24 jam terakhir.

Relokasi dimulai beberapa jam sebelum konfrontasi terbuka antara Armenia dan Azerbaijan.

Mobilisasi Parsial di Azerbaijan – Angkatan Bersenjata Armenia mengebom kota Tartar

Jadi, menurut data yang disajikan, pada malam 26-27 September, sebuah pesawat angkut An-124 Rusia mendarat di Yerevan dari bandara Platov (Rostov-on-Don) dan setelah 6 jam konfrontasi aktif antara tentara dimulai. dari kedua negara.

Beberapa jam kemudian, angkutan lain terlihat terbang dan mendarat di Yerevan melalui Rostov-on-Don.

Setelah dimulainya konflik antara Armenia dan Azerbaijan, di wilayah udara Armenia, tidak jauh dari perbatasan Turki, muncul pesawat Rusia lain, kemungkinan AWACS, disertai dengan jet tempur, yang mungkin memberikan gambaran kepada Kremlin tentang tingkat konflik perang.

Pos terkait