Intelijen IDF Memperingatkan Mutasi Virus Corona Israel Yang Kebal Vaksin

  • Whatsapp
Bangsal virus korona, Rumah Sakit Ichilov Tel Aviv

Jurnalpatrolinews – Tel Aviv : Direktorat Intelijen Militer IDF pada Sabtu malam menerbitkan peringatan bahwa menggabungkan vaksinasi massal dengan lonjakan infeksi dapat menyebabkan jenis COVID-19 yang akan melawan vaksin yang saat ini digunakan.

Laporan tersebut merekomendasikan agar siapa pun yang mendarat di Israel dikarantina, meskipun mereka telah pulih dari virus corona atau menerima vaksin.

Bacaan Lainnya

“Program vaksinasi massal, yang terjadi pada saat yang sama dengan wabah aktif di Israel, dapat menyebabkan tekanan evolusioner pada virus,” kata laporan itu, mencatat bahwa “situasi ini dapat menyebabkan mutasi yang menawarkan virus perlindungan tertentu terhadap virus. kekebalan (baik dari vaksin atau penyakit) akan menyebar secara signifikan di antara populasi, jika muncul. “

“Kita harus mempertimbangkan untuk merawat mereka yang divaksinasi atau pulih dari virus corona dengan cara yang sama setelah tiba di Israel, setidaknya berkaitan dengan pengujian mereka dan bahkan mungkin [memerlukan] karantina yang dipersingkat, karena jika mereka terinfeksi mutasi bermasalah, mereka bertanggung jawab untuk menyebarkannya di antara penduduk. “

Sementara itu, Perdana Menteri Israel Binyamin Netanyahu menuntut penutupan segera dan tuntas Bandara Internasional Ben Gurion, karena merebaknya berbagai mutasi di antara penduduk Israel.

Dalam pertemuan Sabtu malam, Netanyahu menuntut siapa pun yang ingin terbang ke mana pun di luar negeri, dengan alasan apa pun dan pada tanggal apa pun, diminta untuk mendapatkan izin dari Komite Pengecualian. Ini akan diperpanjang bahkan setelah berakhirnya penguncian Israel saat ini, dan hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Sementara itu, bandara bersiap tutup sebagian dalam waktu 24 hingga 48 jam.

Pos terkait