Kim Jong-Un : AS ‘Musuh Terbesar Kami’ Tidak Peduli Siapa Yang Memimpin Gedung Putih

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Pyongyang : Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un mengatakan Amerika Serikat adalah “musuh terbesar” negaranya, bersikeras bahwa kebijakan permusuhan yang diadopsi oleh Washington terhadap Pyongyang tidak akan berubah terlepas dari siapa yang memimpin Gedung Putih.

Pemimpin Korut membuat komentar pada kongres partai langka di ibu kota Pyongyang pada hari Sabtu, hanya beberapa hari sebelum Presiden terpilih AS Joe Biden akan menjabat dan dua hari setelah pendukung Presiden Donald Trump yang keluar sebentar menyerbu Capitol dalam pelanggaran kekerasan. yang merenggut nyawa lima orang.

Bacaan Lainnya

Kim mengatakan, mengabaikan kebijakan bermusuhan tersebut akan menjadi kunci hubungan Pyongyang-Washington.

“Kegiatan politik luar negeri kita harus difokuskan dan diarahkan untuk menundukkan AS, musuh terbesar kita dan hambatan utama bagi perkembangan inovatif kita,” Kim menekankan, menurut laporan dari pernyataannya oleh kantor berita negara KCNA “Tidak peduli siapa yang masuk kekuasaan di AS, sifat sebenarnya dari AS dan kebijakan fundamentalnya terhadap Korea Utara tidak pernah berubah, “tambah Kim, bersumpah untuk memperluas hubungan dengan” pasukan anti-imperialis, independen “sambil menyerukan kemampuan nuklir yang diperluas.

Korea Utara dalam beberapa tahun terakhir telah dikenakan berbagai sanksi Dewan Keamanan PBB atas program nuklir dan misilnya.

AS telah mempelopori sanksi tersebut dan telah memberlakukan beberapa sanksi sendiri.

Negara semenanjung itu, yang melakukan enam uji coba nuklir antara 2006 dan 2017, menangguhkan uji coba nuklir dan misilnya pada 2018 dan menghancurkan situs uji coba nuklir sebagai tanda niat baik dalam proses diplomasi yang saat itu sedang berlangsung dengan AS.

Kim mengadakan pertemuan yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan Trump dan pasangan itu berkorespondensi dalam serangkaian surat, tetapi upaya itu gagal mengarah pada apa yang disebut kesepakatan denuklirisasi atau perubahan resmi dalam hubungan kedua negara yang terputus.

Oleh karena itu, diplomasi secara bertahap dihentikan sebagian besar karena penolakan Washington untuk meringankan sanksi keras sebagai imbalan atas tindakan niat baik oleh Pyongyang.

Tidak jelas apa yang akan terjadi pada masa depan hubungan antara Korea Utara dan AS Biden, wakil presiden di bawah mantan presiden Barack Obama, pernah menyebut Kim sebagai “preman” selama kampanye pemilihan dan Kim sebagai balasannya memanggil Biden di 2019 seekor “anjing gila” yang perlu “dipukuli sampai mati dengan tongkat”. Lebih lanjut, Biden mengatakan pada bulan Oktober bahwa dia hanya akan bertemu dengan Kim dengan syarat bahwa Pyongyang akan setuju untuk mengurangi kapasitas nuklirnya.

Di tempat lain dalam sambutannya pada hari Sabtu, Kim menyerukan lebih banyak penelitian dan pengembangan peralatan militer canggih, termasuk satelit mata-mata, senjata hipersonik, rudal balistik antarbenua berbahan bakar padat, dan drone pengintai.

Pemimpin Korea Utara juga mengumumkan bahwa penelitian pada kapal selam nuklir kira-kira telah selesai.

Kim juga bersikeras bahwa negaranya tidak akan “menyalahgunakan” senjata nuklirnya, Kim, menyerukan untuk memperluas persenjataan nuklir Korea Utara, termasuk kemampuan serangan “preemptive” dan “balas dendam” dan hulu ledak dengan ukuran berbeda.

Pos terkait