Militer Armenia Menghancurkan Tiga Tank Azerbaijan, Pertempuran Terus Berlanjut

  • Whatsapp
Foto : trt world

Jurnalpatrolinews – Yerevan : Ketegangan di Nagorno-Karabakh meningkat pada jam-jam terakhir 27 September, seperti yang dilaporkan pada hari sebelumnya. Menurut informasi terbaru yang diberikan oleh Kementerian Pertahanan Armenia, tiga tank Azerbaijan telah dihancurkan oleh militer Armenia.

Semua ini terjadi di wilayah Nagorno-Karabakh, dan pesan tersebut datang langsung dari sekretaris pers Kementerian Pertahanan Armenia Shushan Stepanyan, yang diterbitkan di jejaring sosial, seperti dikutip bulgarian military.com

Bacaan Lainnya

“Musuh menderita korban jiwa dan peralatan. Secara khusus, tiga tank dihantam, ” tulis Stepanyan. Menurut sekretaris pers kementerian, pertempuran berlanjut saat ini.

Seperti dilaporkan sebelumnya hari ini, Kementerian Pertahanan Azerbaijan mengeluarkan siaran pers khusus yang menyatakan bahwa pasukan tentara Azerbaijan sedang melancarkan operasi kontra-ofensif di seluruh front Nagorno-Karabakh.

“Pasukan tentara Azerbaijan telah melancarkan operasi serangan balasan di seluruh front,” kata kementerian pertahanan republik.

Pendapat resmi Kementerian Pertahanan adalah bahwa tindakan militer dari unit militer Armenia sedang diamati dan itulah mengapa Azeri telah mengambil tindakan untuk mengusir dan menekan mereka.

Yang diketahui selama ini, tentara Azerbaijan telah menempatkan unit tank dan artileri, pesawat garis depan, serta kendaraan udara tak berawak di wilayah tersebut. Menurut Menteri Pertahanan, semua unit ini mengambil bagian aktif dalam operasi ofensif.

Menurut pernyataan dari militer Azerbaijan, sejauh ini sekitar 12 sistem rudal anti-pesawat Osa buatan Rusia telah dihancurkan, tetapi pada saat yang sama suku Azeri telah kehilangan sebuah helikopter tempur yang diyakini telah ditembak jatuh oleh militer Armenia.

Dalam keadaan ini, Washington, dengan bantuan kedutaan besar di Azerbaijan dan Armenia, mengeluarkan siaran pers khusus yang memperingatkan warga AS dan keluarganya untuk membatasi perjalanan mereka di perbatasan antara kedua negara.

“Kedutaan Besar AS di Baku menyarankan karyawan dan keluarganya untuk tidak bepergian ke luar Semenanjung Absheron. Warga AS di Azerbaijan didorong untuk terus mengikuti berita lokal. Kedutaan mengimbau warga AS untuk memberikan perhatian ekstra di depan umum dan menghindari demonstrasi publik, ” kata pejabat kedutaan di ibu kota Azerbaijan.

Analis militer dan diplomat dari misi diplomatik AS mengumumkan bahwa mereka terus memantau dan menganalisis apa yang terjadi di perbatasan dan akan memberikan informasi tambahan jika diperlukan.

Pos terkait