Netanyahu : Rezim Iran Dihancurkan, Sama Seperti Penjahat Purim 2.500 Tahun Lalu

  • Whatsapp
Iran menembakkan rudal dari kota Kermanshah. (Foto : United with Israel)

Jurnalpatrolinews – Tel Aviv : Berbicara pada hari Selasa di upacara peringatan kenegaraan untuk pahlawan Zionis Yosef Trumpeldor dan rekan-rekannya, yang jatuh pada tahun 1920 untuk membela pemukiman Yahudi di Tel Hai di utara, Netanyahu menyatakan: “Pada malam [festival] Purim, saya ingin mengatakan kepada mereka yang mencari hidup kita, Iran dan proksi-proksinya di Timur Tengah: 2.500 tahun yang lalu, penjahat Persia lainnya mencoba untuk menghancurkan orang-orang Yahudi dan ketika dia gagal, Anda juga akan gagal hari ini. Kami tidak akan membiarkan rezim ekstremis dan agresif Anda memiliki senjata nuklir. “

Purim, yang dirayakan tahun ini pada hari Kamis hingga Minggu, menandai penyelamatan orang-orang Yahudi dari Haman, seorang pejabat Kekaisaran Persia Achaemenid yang berencana untuk memusnahkan Orang-orang Yahudi dan gagal, seperti yang diceritakan dalam Kitab Ester.

Bacaan Lainnya

“Kami tidak akan membiarkan rezim ekstremis dan agresif Anda memperoleh senjata nuklir,” kata Netanyahu. “Kami tidak melakukan perjalanan generasi melalui ribuan tahun yang lalu ke Tanah Israel, untuk memungkinkan rezim halusinasi Ayatollah mengakhiri cerita kebangkitan orang-orang Yahudi.”

Menolak perjanjian baru dengan Iran, Netanyahu menggarisbawahi bahwa Israel “tidak bergantung pada perjanjian apa pun dengan rezim ekstremis seperti Anda. Kami telah melihat sifat perjanjian dengan rezim ekstremis seperti Anda, di abad yang lalu dan juga di abad ini, dengan pemerintah Korea Utara. Dengan kesepakatan dan tanpa kesepakatan – kami akan melakukan segalanya agar Anda tidak mempersenjatai diri dengan senjata nuklir. ”

Pernyataan peringatan Netanyahu datang hanya beberapa jam setelah Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei mengatakan bahwa Iran akan melanjutkan pengayaan 20% uranium dan meningkatkan pengayaan hingga 60 persen, “berdasarkan kebutuhan negara.”

“Badut dari Zionisme global [Netanyahu] mengatakan bahwa dia tidak akan mengizinkan Iran mendapatkan senjata nuklir; Namun, harus dikatakan bahwa jika Republik Islam telah memutuskan untuk memiliki [sebuah] bom atom, Zionis dan kekuatan yang lebih besar dari mereka tidak akan mampu mencegahnya, ”katanya.

Sementara itu, juru bicara Dewan Keamanan Nasional Tertinggi (SNSC) Iran, Keivan Khosravi, mengumumkan pada hari Senin bahwa negara itu akan mengakhiri implementasi sukarela dari Protokol Tambahan untuk Perjanjian Non-Proliferasi (NPT) dan inspeksi pengawas nuklir PBB di luar itu. perjanjian safeguards pada 23 Februari.

Direktur Jenderal Badan Energi Atom Internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa (IAEA) Rafael Grossi diberitahu tentang langkah Iran untuk menghentikan inspeksi selama kunjungannya ke Teheran.  (***/. dd -untwtj isrl)

Pos terkait