Turki Melatih 120 Pejuang Di Libya, Sekali Lagi Membantah Mengirim Pasukan Untuk Berperang di Armenia

  • Whatsapp
Angkatan bersenjata Turki melatih pejuang Libya di Pusat Pelatihan dan Latihan Tanah Gabungan Tajoura di Libya. (Kementerian Pertahanan Nasional Turki)

Jurnalpatrolinews – Istanbul : Turki telah mulai melatih 120 pejuang Libya untuk membantu sekutunya di Libya sambil terus membantah laporan bahwa mereka mengirim pasukan Suriah untuk berperang di Armenia.

Di bawah Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, Ankara telah dituduh menjalankan kebijakan luar negeri yang agresif di beberapa negara tetangga, termasuk dengan menggunakan posisinya di Suriah untuk menyalurkan pejuang Suriah ke Libya dan Kaukus.

Bacaan Lainnya

Minggu ini Ankara tampaknya mempublikasikan keterlibatannya di Libya, sambil terus menyangkal peran militer apa pun terhadap Armenia.

Kementerian Pertahanan Nasional Turki memposting foto pada hari Senin dan Rabu tentang angkatan bersenjata Turki yang melatih 120 pejuang Libya dari Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA), yang bersaing untuk mendapatkan kekuasaan melawan saingan Tentara Nasional Libya (LNA).

Pelatihan tersebut merupakan bagian dari nota kesepahaman (MoU) tentang kolaborasi militer yang ditandatangani oleh Ankara dan GNA tahun lalu, yang dipasangkan dengan MoU lain yang secara kontroversial memberi Turki petak luas di Laut Mediterania timur yang kaya gas untuk eksplorasi gas.

Turki sejak itu secara aktif campur tangan dalam perang di Libya, membantu GNA bertahan dari pengepungan Tripoli dan mengambil wilayah, termasuk dengan diduga mengirim militan Suriah untuk berperang bersama GNA.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, kanan, berjabat tangan dengan Fayez al-Sarraj, kepala Pemerintah Kesepakatan Nasional Libya pada 15 Desember 2019. (AP)

Pelatihan kadet Libya menunjukkan “tingkat kerja sama militer antara Ankara dan Tripoli,” pada saat perpecahan internal telah melemahkan posisi Perdana Menteri GNA Fayez al-Sarraj, menurut pakar Umberto Profazio.

“Protes yang meluas di Tripoli dan perselisihan tentang perjanjian yang memungkinkan produksi minyak untuk melanjutkan menyoroti keretakan internal di GNA … dan meningkatkan keraguan tentang kendali nyata Ankara pada otoritas Libya barat,” Profazio, seorang analis di NATO Foundation, mengatakan kepada Al Arabiya Inggris.

Profazio menambahkan, pelatihan personel AL Libya oleh instruktur Turki juga dimulai pekan ini.

Turki membantah mengirim pasukan untuk melawan Armenia

Sementara Ankara mempublikasikan keterlibatan militernya di Libya, Ankara terus menyangkal keterlibatan militernya dalam konflik yang sedang berlangsung antara Armenia dan Azerbaijan.

Pada Rabu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menolak tuduhan bahwa warga Suriah pro-Turki bertempur bersama pasukan Azerbaijan di Nagorno-Karabakh, provinsi etnis Armenia yang secara internasional diakui sebagai bagian dari Azerbaijan.

Turki secara terbuka menyatakan dukungan untuk Azerbaijan dalam gejolak konflik selama puluhan tahun dengan Armenia di wilayah tersebut baru-baru ini. Tetapi Ankara melampaui dukungan moral, menurut para pemimpin dunia termasuk Presiden Prancis Emmanuel Macron , yang mengatakan ada bukti jelas pejuang ekstremis Suriah dikirim melalui Turki untuk berperang melawan Armenia di Nagorno-Karabakh.

Pemantau perang yang berbasis di Inggris, Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia melaporkan pekan lalu bahwa setidaknya 64 pejuang Suriah pro-Turki telah tewas dalam bentrokan itu.

Tangkapan gambar yang diambil dari video yang disediakan oleh Kementerian Pertahanan Azeri pada 28 September 2020, diduga menunjukkan pasukan Azeri saat bentrokan di wilayah Nagorno-Karabakh.  (AFP)

Tangkapan gambar yang diambil dari video yang disediakan oleh Kementerian Pertahanan Azeri pada 28 September 2020, diduga menunjukkan pasukan Azeri saat bentrokan di wilayah Nagorno-Karabakh. (AFP)

Penolakan Turki atas penggunaan tentara bayaran asing adalah bagian dari “perang hibrida”, menurut Profazio, di mana kekuatan dunia menggunakan proxy untuk bertempur secara diam-diam di berbagai teater.

“Turki dilaporkan telah mendaftarkan dan mengerahkan pejuang Suriah yang berasal dari kelompok bersenjata yang sama baik di Libya dan Nagorno-Karabakh, dengan laporan yang menyebut [Brigade] Sultan Murad sebagai salah satu sumber utama pejuang asing di kedua teater,” kata Profazio.

Pendekatan ganda Ankara – dalam mempublikasikan keterlibatan militernya di Libya dan meremehkannya di Nagorno-Karabakh – berasal dari MoU yang ditandatangani dengan GNA, menurut Profazio.

Selain itu, Turki harus “berhati-hati” tentang secara terbuka mengakui dukungan militer terhadap Armenia karena reaksi global, menurut pakar Henri Barkey.

“Mereka tidak dapat dilihat secara terbuka melawan orang-orang Armenia…. di sini di AS khususnya dan di Eropa, karena hal itu memunculkan Genosida Armenia, ”Barkey, seorang rekan studi Timur Tengah di Council on Foreign Relations, mengatakan kepada Al Arabiya English.

Genosida sistematis orang -orang Armenia di tangan Turki Ottoman selama Perang Dunia I dibantah oleh otoritas Turki hingga hari ini.

Turki memiliki tradisi pelatihan militer yang mapan di negara-negara Asia dan Afrika, tetapi pemerintah di bawah Erdogan telah “merombak kebijakan ini sejak perang saudara Suriah dengan memperlengkapi dan melatih tentara bayaran,” menurut mantan anggota parlemen Turki Aykan Erdemir .

“Ankara telah melihat hubungan militer-ke-militer sebagai sarana penting untuk mendapatkan akses politik dan memperluas pengaruh diplomatik,” kata Erdemir, sekarang direktur senior di Program Turki di Yayasan Pertahanan Demokrasi, kepada Al Arabiya English.

Pos terkait