UEA Akan Membuka Kuil Tiga Agama Ibrahim Pada Tahun 2022

  • Whatsapp
Foto : The National News

Jurnalpatrolinews – Abu Dhabi : Meskipun Islam adalah agama resmi dan mayoritas di Uni Emirat Arab, Konstitusi negara tersebut memperjuangkan kebebasan beragama, dan ada banyak tempat ibadah untuk berbagai agama di seluruh negeri.

Duta Besar UEA untuk Rusia, Mohamed Ahmed bin Sultan Al Jaber, mengumumkan pada hari Senin bahwa sebuah kuil dari tiga agama Ibrahim akan didirikan di ibu kota Uni Emirat Arab, Abu Dhabi, pada tahun 2022.  

Bacaan Lainnya

“Pada 2022, direncanakan untuk membuka kuil tiga agama dunia di Abu Dhabi – Islam, Kristen, Yudaisme. Itu akan disebut ‘Rumah Keluarga Abraham’,” kata duta besar itu dalam sebuah acara di Museum dan Pusat Toleransi Yahudi Moskow. 

Kompleks keagamaan ini akan menjadi tempat beribadah, berdialog, dan mendidik, yang bertujuan mendekatkan umat beragama.

Saat mengungkapkan rencana tersebut, Al Jaber menguraikan kesamaan antara Rusia dan Emirates, karena kedua negara menyambut baik etnis dan agama yang berbeda.

Di UEA, Islam adalah agama resmi dan mayoritas, dengan sekitar 76% populasi negara itu mengikuti ajaran Alquran. Konstitusi negara, bagaimanapun, memperjuangkan kebebasan beragama dan memiliki berbagai tempat ibadah untuk agama lain, termasuk Kristen, Yudaisme, dan agama lain. 

Agama-agama yang dikenal sebagai Ibrahim berbagi visi monoteistik, dengan tiga agama besar – Kristen, Yudaisme dan Islam – menelusuri asal-usul mereka masing-masing dari dua putra pertama Ibrahim, Ishak untuk dua yang pertama dan Ismael untuk yang terakhir.  (***./dt-spnk)

Pos terkait