Ultra-Nasionalisme di Austria dan Turki Saling Memberi Umpan

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Wina : Politisi sayap kanan Austria dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan “sangat memuji satu sama lain,” karena narasi mereka saling memberi masukan ke dalam kecenderungan nasionalis satu sama lain, kata mantan wakil dan juru bicara hak asasi manusia untuk Partai Hijau Austria, Alev Korun, kepada Ahval dalam podcast .

“Sayap kanan Austria mengatakan Turki tidak demokratis, mereka seharusnya tidak berada di Uni Eropa,” kata Korun. “Wacana Erdogan berkembang dari ini, dan mereka berdua saling membutuhkan.”

Bacaan Lainnya

Mantan anggota kongres tersebut mengatakan nasionalis, partai otokratis dan politisi “menggunakan taktik yang sama, dan selalu membutuhkan kambing hitam”. Dalam pengertian ini, ada kesamaan antara partai sayap kanan Austria dan taktik Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) yang berkuasa di Erdogan, dia kata.

Erdogan dan AKP-nya dapat menggunakan sentimen anti-Turki di Austria, yang diungkapkan oleh pemerintah sayap kanan, untuk memobilisasi pangkalannya sendiri, tambahnya.

Banyak aktor politik Austria secara langsung menentang aksesi Turki ke Uni Eropa, kecuali Partai Hijau, dan opini publik tentang imigran Turki condong ke arah negatif karena mereka dianggap menolak untuk berintegrasi, kata politisi itu.

“Pelanggaran hak asasi manusia di Turki, ancaman terhadap kebebasan berpikir dan ribuan orang termasuk jurnalis yang dipenjara karena mengungkapkan pendapat di Turki memainkan peran besar dalam meningkatkan ketegangan dengan Austria,” tambahnya. Perselisihan lainnya adalah degradasi demokrasi, serta hak-hak perempuan dan minoritas.

Bahkan para sosial demokrat di Austria percaya Turki harus dijauhkan dari UE dengan segala cara, katanya, dan “ini adalah sesuatu yang bahkan menentukan bagaimana diskusi politik dilakukan. Mungkin untuk mencetak poin apakah Turki harus diizinkan masuk. ”

Dalam beberapa tahun terakhir, sentimen anti-Turki telah berubah menjadi retorika “Muslim-sebagai-teroris”, tambahnya.

Politisi Hijau percaya Austria telah gagal mengambil langkah-langkah untuk sepenuhnya mengintegrasikan imigran yang tiba di negara itu pada tahun 1960-an sebagai pekerja, dan kebijakan sosial tidak memungkinkan imigran Turki untuk mengakar dengan benar, mengangkat masalah dengan kelas, pendapatan dan mobilitas sosial.

“Ketika orang-orang didorong ke pinggiran masyarakat, Erdogan mengatakan kepada mereka bahwa dia bangga pada mereka,” katanya. Presiden Turki mendesak diaspora di Austria untuk tetap Turki sebisa mungkin, dan tidak pernah berasimilasi.

Ribuan orang menangis ketika mereka menyaksikan pidato itu. Karena itu bukanlah sesuatu yang mereka dengar dari politisi Austria selama beberapa dekade. ”

Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) yang berkuasa di Erdogan memiliki cara untuk menggunakan kebutuhan masyarakat untuk diakui sebagai manusia yang sepenuhnya sadar, menggabungkannya dengan nasionalisme, katanya.

Orang Turki Austria sangat nasionalis, dan kecenderungan politik ini disalahgunakan oleh orang-orang seperti AKP dan mitranya Partai Gerakan Nasional (MHP) sebenarnya merugikan orang lain dengan latar belakang di Turki, tambahnya.

Korun berbicara tentang individu dengan peralatan video profesional setelah demonstrasi “membela hak untuk hidup dan hak-hak perempuan” ditemukan oleh polisi Austria. “Ini bukan penyelenggara protes, atau polisi Austria. Ini adalah videografer profesional, dan salah satunya telah mengaku merekam cuplikan untuk (dinas intelijen nasional Turki) MİT. ”

MİT diketahui memiliki jaringan informan dan operator yang luas di negara-negara berbahasa Jerman di Eropa. Instrumental dalam mengungkapkan informasi ini adalah politikus Kurdi-Austria Berivan Arslan, yang baru-baru ini memasuki perlindungan polisi di tanah air angkatnya atas dugaan  rencana pembunuhan oleh MİT .

Sebelumnya di musim panas, kelompok nasionalis Turki telah  menyerang demonstrasi yang diorganisir oleh Kurdi Wina . Korun sendiri menghadiri demonstrasi menentang penyerangan tersebut setelahnya.

“Saya tidak berpikir hubungan antara Turki dan Austria akan menjadi lebih baik dalam waktu dekat,” pungkasnya.

Pos terkait