Faksi “Rubu Allah” Mengangkat Senjata di Baghdad Dan Menginjak-Injak Gambar PM Irak Al-Kazemi

  • Whatsapp
Foto : RT

Jurnalpatrolinews – Bahgdad : Sebuah faksi bernama “Rubu Allah” pagi ini mendemonstrasikan kekuatannya di ibukota Irak, Baghdad, dan mengeluarkan pernyataan di mana mereka “memberkati senjata yang sedang diangkat untuk menghadapi Amerika dan agen mereka,” dan memperingatkan agar tidak mengurangi nilai tukar dolar AS.

Menurut foto-foto pertunjukan tersebut, anggota gerakan muncul membawa gambar Perdana Menteri Irak Mustafa Al-Kazemi dan memasang sepatu di atasnya, yang merupakan kedua kalinya fotonya diinjak-injak oleh gerakan tersebut.

Bacaan Lainnya

Pernyataan itu berbunyi: “Pada saat kritis ini bagi putra-putra kami yang bangga, sabar, orang-orang Mujahid, di mana dia hidup di antara kegelapan pendudukan Amerika yang brutal dan pemerintahan kolaboratif dan boneka, saya memberi hormat pada lengan mujahidin dan senapan mereka yang berkeliaran. tanah ibukota Baghdad hari ini dalam pesan ancaman bagi Amerika dan agen mereka, jaminan dan kekuatan untuk pengorbanan dan mujahidin di antara anak-anak ini.

Dia menambahkan, “Kami menghimbau kepada para anggota terhormat parlemen Irak yang menuntut penurunan harga dolar AS terhadap dinar Irak, dan kami menyuarakan suara kami untuk mendukung orang miskin dan yang terpinggirkan, yang merupakan mayoritas. dari orang-orang kami. ”

Pernyataan itu berlanjut: “Kami memperingatkan beberapa partai politik dan partai yang dengan sengaja menunda dan menghalangi persetujuan anggaran untuk mendapatkan keuntungan mereka sendiri, dan kami secara khusus menyebut mereka, Pemimpin Partai Demokrat Kurdistan, Massoud Barzani dan Zabani-nya. ”

Gerakan tersebut mengancam untuk “lama-lama tidak berdiam diri, kecuali tuntutan rakyat, terutama rakyat di gubernur bagian selatan, dipenuhi dalam paragraf anggaran ini, dan mereka yang diperingatkan dimaafkan.”

Faksi “Rubu Allah” adalah gerakan yang muncul dalam beberapa bulan terakhir, dan diyakini terkait langsung dengan gerakan “Kataib Hezbollah” di Irak.  Sebelumnya, membakar markas MBC Irak dan markas besar Partai Demokrat Kurdistan menutup pusat pijat, dan dituduh mengebom toko-toko yang menjual minuman beralkohol di Baghdad.  (***/. dd – rt)

Pos terkait