Inggris Menetapkan Batas Waktu Bagi Manchester Untuk Menerima Pembatasan Virus

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – London : Pemerintah Inggris telah memberi kota Manchester tenggat waktu pada Selasa siang untuk menyetujui tindakan pengetatan virus korona, ketika Perdana Menteri Boris Johnson berjuang untuk memaksakan rencananya untuk pembatasan lokal di daerah yang bergolak.

Pemerintah Johnson menolak rekomendasi dari para penasihat ilmiahnya untuk melakukan kuncian pendek “pemutus arus” untuk mengekang penyebaran virus corona.

Bacaan Lainnya

Sebaliknya, ia telah mengadopsi sistem tiga tingkat untuk Inggris, dengan area yang diklasifikasikan sebagai risiko virus sedang, tinggi atau sangat tinggi. Di tingkat atas, pub harus ditutup dan orang-orang dilarang berbaur dengan anggota rumah tangga lain.

Sejauh ini hanya wilayah Liverpool dan Lancashire di barat laut Inggris yang telah ditempatkan di Tingkat 3, tingkat tertinggi. Greater Manchester di dekatnya dengan populasi hampir 3 juta, telah mengulurkan lebih banyak dukungan untuk pekerja dan bisnis yang terkena dampak pembatasan.

“Kami mencoba menanggapi pandemi dengan harga murah, begitulah rasanya,” kata Walikota Greater Manchester Andy Burnham.

Burnham mengatakan jika pemerintah Konservatif Johnson memberlakukan tindakan di kota, “kami jelas harus menerima keputusan itu, pada akhirnya itu adalah hak prerogatif pemerintah.”

“Tapi saya ingin mengatakan kepada mereka pada saat ini, apakah mereka yakin itu adalah hal yang bijaksana untuk dilakukan?” katanya kepada Sky News.

Pihak berwenang di seluruh Inggris memberlakukan pembatasan baru pada interaksi bisnis dan sosial karena infeksi COVID-19 meningkat di semua kelompok umur, mengisi tempat tidur rumah sakit dan bangsal perawatan intensif. Inggris memiliki wabah virus korona paling mematikan di Eropa, dengan lebih dari 43.800 kematian yang dikonfirmasi.

Di bawah sistem pemerintahan devolusi Inggris, pemerintah daerah di Irlandia Utara, Skotlandia dan Wales mengontrol kebijakan kesehatan di wilayah mereka dan pemerintah Inggris membuat peraturan untuk Inggris.

Di Skotlandia, pub dan fasilitas rekreasi lainnya ditutup dan olahraga serta acara langsung dilarang di kota-kota terbesar di Glasgow dan Edinburgh, dengan pembatasan yang sedikit kurang ketat di tempat lain.

Irlandia Utara telah menutup sekolah selama dua minggu, melarang sebagian besar pertemuan sosial dan menutup banyak bisnis termasuk bar dan restoran selama sebulan.

Wales telah melangkah paling jauh, mengumumkan penguncian “pemecah api” selama dua minggu mulai hari Jumat yang akan menutup semua bisnis yang tidak penting dan melarang sebagian besar perjalanan ke luar rumah.

Menteri Pertama Welsh Mark Drakeford mengatakan dia memilih kejutan singkat dan tajam dalam periode yang lebih lama dengan pembatasan yang tidak terlalu ketat.

“Saran bagi kami – sebagian karena dampaknya pada kesehatan mental masyarakat – adalah jika Anda dapat mempertahankan periode waktu ini sesingkat mungkin, itu akan membantu mengurangi dampak itu,” kata Drakeford kepada BBC.

Pos terkait