Latihan Militer “Kavkaz-2020”, Militer Rusia Menggunakan Penyembur Api Berat “TOS-2” Terbaru Untuk Pertama Kalinya

  • Whatsapp
Россия. Астраханская область. Нанесение удара тяжелой огнеметной системой залпового огня ТОС-1А "Солнцепек" на полигоне Капустин Яр во время стратегических командно-штабных учений "Кавказ-2020". Вадим Савицкий/пресс-служба Минобороны РФ/ТАСС

Jurnalpatrolinews – Astrakhan : Militer Rusia telah menggunakan sistem penyembur api berat TOS-2 Tosochka terbaru untuk pertama kalinya selama tahap utama latihan militer “Kavkaz-2020”, yang berlangsung di tempat uji coba Kapustin Yar di Wilayah Astrakhan Rusia. Panggung latihan utama dihadiri oleh Presiden Rusia Vladimir Putin.

Sistem baru ini menghancurkan barisan lapis baja musuh tiruan yang semakin maju.

Bacaan Lainnya

“Kebakaran persenjataan berpeluncur roket dengan hulu ledak termobarik dengan kapasitas energi yang ditingkatkan telah menyebabkan kerusakan besar pada musuh yang maju,” kata Kementerian Pertahanan kepada wartawan Jumat.

Selain itu, batalion pelempar api gabungan dari Distrik Militer Selatan, yang terdiri dari sembilan sistem penyembur api berat TOS-1A Solntsepyok, menghancurkan batalion infanteri bermotor tiruan. Senjata terarah dengan hulu ledak termobarik dan pembakar asap digunakan.

TOS-2 Tosochka adalah penerus sistem TOS-1A Solntsepyok dengan kemampuan yang ditingkatkan. Tidak seperti pendahulunya, truk ini dibangun di atas truk segala medan Ural. Jarak tembaknya telah ditingkatkan. Penargetan, penembakan, dan pengendalian tembakan sepenuhnya otomatis. Peluncur dilengkapi dengan dereknya sendiri dan tidak memerlukan kendaraan pemuatan. Selain itu, TOS-2 dilengkapi dengan pertahanan radioelektronik terhadap senjata presisi.

Latihan “Kavkaz-2020” berlangsung antara 21 dan 26 September di Distrik Militer Selatan, di bawah kendali kepala Staf Umum Rusia Jenderal Valery Gerasimov. Latihan tersebut melibatkan sekitar 80.000 orang, termasuk Kementerian Situasi Darurat dan personel Garda Nasional.

Sekitar 12.900 prajurit akan ambil bagian dalam beberapa episode, yang tercakup dalam Dokumen Wina 2011 tentang langkah-langkah membangun kepercayaan dan keamanan.

Sebanyak 1.000 prajurit dari enam negara asing ambil bagian dalam acara tersebut.

Pos terkait