“Pesan” Dari Moskow: “Turki Tidak Mampu Menghadapi Pasukan Taktis – Apalagi Di Tiga Front Pada Saat Yang Sama”

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Moskow : Penasihat Kremlin Rusia Alexey Pishenkov mengirim pesan yang jelas ke Ankara tentang penghancuran total rencana Erdogan di Armenia dan Mediterania, sambil mengungkap kekuatan angkatan bersenjata dan industri pertahanan Turki.  

Menurutnya, secara matematis dapat dipastikan bahwa presiden Turki saat ini, dengan kebijakan bodohnya, sedang memimpin negaranya menuju kehancuran total dan pemotongan.

Bacaan Lainnya

Mengutip ahli Yunani tentang tukang daging Yunani Mustafa Kemal, ahli Rusia itu ingat bahwa dia pernah berkata: ” Turki tidak akan menuntut bahkan satu sentimeter dari wilayah asing, tetapi tidak akan meninggalkan satu sentimeter pun dari wilayahnya sendiri”, tetapi Erdogan melanggar ini.

Secara khusus, dia menekankan:  “Mustafa sendiri secara pribadi berpartisipasi dalam banyak perang, dan dia telah melihat dengan mata kepalanya sendiri bagaimana perang itu berakhir untuk negaranya. Oleh karena itu, pendiri negara Turki modern menentang penaklukan wilayah baru.

Turki sekaligus berada di Eropa dan Asia, di persimpangan budaya, agama dan cara membangun negara, memiliki masa lalu kekaisaran yang kuat, sedangkan perkembangannya sangat dipengaruhi oleh tokoh-tokoh sejarah tertentu.

Kemal memahami ini, dan menentukan arah membangun situasi yang berhasil.

Recep Tayyip Erdogan, tidak seperti Kemal, telah meninggalkan semua prinsip yang ditetapkan oleh pendahulunya, mengubah negara ke arah pembangunan yang berbeda, ke standar Kekaisaran Ottoman yang baru.

Ini tidak diragukan lagi berarti islamisasi negara (yang juga sedang berlangsung), dalam banyak hal, meninggalkan prinsip-prinsip demokrasi, dalam persiapan untuk penaklukan wilayah baru. Itulah yang telah diperingatkan Kemal pada rekan-rekan senegaranya.

Kita sering mendengar bahwa Angkatan Bersenjata Turki adalah tentara NATO terkuat kedua setelah Amerika Serikat.

Secara numerik ini berlaku untuk angka dan senjata. Ya, Turki memiliki pasukan yang sangat besar, jika kita bandingkan dengan angkatan bersenjata negara-negara Eropa lainnya, baik dalam jumlah maupun peralatan militer.

Tetapi pada dasarnya semua peralatan oleh Turki ini, tidak seperti negara-negara Eropa maju yang sama, dibeli dari luar negeri atau diproduksi dengan lisensi asing.

Artinya, Turki tidak memiliki teknologi modern yang dikembangkan sendiri untuk produksi senjata. Kita berbicara tentang produksi dan bukan teknologi.

Semua senjata yang diiklankan dari industri pertahanan Turki, misil, kendaraan udara tak berawak, dibuat dengan bantuan teknologi negara lain, dan ini memainkan peran yang menentukan di masa perang.

Ini juga berarti ketergantungan yang kuat pada faktor eksternal.

Tentara Turki dikatakan memiliki pengalaman tempur yang nyata. Ya, tapi dalam pertempuran dan dengan siapa?

Jika kita melihat lebih jauh, ternyata kekuatan tentara “kedua” di NATO dalam 100 tahun terakhir ini, tidak benar-benar diuji, karena Turki tidak bertempur dengan kekuatan taktis apapun.

Perang terakhir Turki adalah dengan Republik Armenia pada 1920-an dan berakhir dengan kekalahan Armenia dan hilangnya sebagian wilayah mereka, setelah itu Tentara Merah memasuki wilayah tersebut dan Armenia yang merdeka tidak lagi ada sebagai negara setelah menjadi bagian. dari Uni Soviet.

Ya, Turki ikut serta dalam berbagai operasi militer di berbagai wilayah (Libya, Irak, Suriah, Armenia).

Namun, semua partisipasi mereka terbatas pada penasihat militer dan pasukan kecil, sementara Turki tidak pernah menjadi musuh tentara reguler dengan pesawat terbang, kendaraan lapis baja, sistem pertahanan udara, dan sistem koordinasi internal terintegrasi dari “pasukan”.

Faktanya, Turki berperang melalui organisasi Islam yang memiliki peralatan yang relatif terbatas dikombinasikan dengan penggunaan drone.

Jika kita melihat ke mana arah ekspansi Turki, kita akan melihat wilayah yang sangat besar di Mediterania Timur, Suriah, Iran Timur, Kaukasus Selatan, dan Asia Tengah yang dihuni oleh orang-orang Turki.

Jadi, apakah Turki mampu, dengan semua ambisinya dalam keadaannya saat ini, untuk benar-benar mengendalikan wilayah sebesar ini sebagai semacam “metropolis”?

Apakah ada sesuatu untuk “ditawarkan” kepada semua orang dan wilayah ini? Saya pikir tidak.

Apakah angkatan bersenjata Turki mampu berpartisipasi secara bersamaan dalam konflik bersenjata di Afrika, di perbatasan timur mereka dan di Kaukasus Selatan?

Bukan karena mereka tidak memiliki kekuatan yang cukup.

Jika tentara reguler, misalnya, dari negara tetangga, berkonflik dengan Turki, maka Turki pasti harus memilih arah, karena mereka tidak dapat menahan perang di dua atau bahkan tiga bidang, baik secara finansial maupun militer.

Selain itu, perekonomian Turki saat ini juga sangat “terkoneksi” dengan Barat (AS-Eropa), serta dengan Rusia dan China.

Turki terancam keruntuhan ekonomi, sementara ada ketidakpuasan massa terhadap pemerintahan Erdogan, karena Turki bukan negara paling stabil di dunia, jadi pilihan untuk pemberontakan tidak dikesampingkan, terutama jika prosesnya “dibantu” dari luar.

Jika saya adalah Tuan Erdogan, saya akan mempertimbangkannya dengan serius sebelum mengibarkan bendera saya di dekat perbatasan Rusia atau memproyeksikan kekuatan pada kapal perang Prancis di Mediterania.

Sekali lagi, saya memperingatkan Turki untuk tidak mengejar rencana menghidupkan kembali Kekaisaran Ottoman yang baru.

“Orang Turki terpenting dalam sejarah adalah pendiri negara ini bernama Mustafa Kemal, yang jelas bukan orang bodoh, atau lebih bodoh dari Recep Tayyip Erdogan,” kata analis Kremlin Rusia Alexey Pishenkov, yang mengetahui lebih banyak. untuk perkembangan yang terjadi setelah Ankara terlibat dalam jalur yang sangat berbahaya.

Pos terkait