Tentara Bayaran Yang Didukung Turki Menggunakan Pendapatan Mereka Dari Pertempuran di Libya dan Azerbaijan Untuk Membuka Usaha-Usaha Kecil Untuk Meningkatkan Kondisi Kehidupan Mereka

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Aleppo : Setelah kembali dari pertempuran di Libya dan Azerbaijan, banyak tentara bayaran Suriah mulai membuka proyek pribadi untuk mengatasi kesulitan hidup di Suriah, termasuk mereka yang pensiun dari kehidupan militer bersama faksi-faksi ini dan memulai bisnis mereka sendiri.

Seorang pria muda yang dikenal dengan inisialnya sebagai (Kh.M.), seorang pengungsi dari pedesaan Damaskus yang saat ini tinggal di kota Afrin di barat laut pedesaan Aleppo, mengatakan kepada SOHR bahwa dia adalah salah satu pejuang yang direkrut oleh Turki dan dikirim untuk berperang di Libya. Dia membuka kolam renang umum dengan seorang teman dengan perkiraan sumbangan $ 10.000 yang dia terima untuk pertempuran di Libya, di mana dia tinggal selama enam bulan dengan “Divisi al-Hamza.”

Bacaan Lainnya

Pria muda itu berkata bahwa dia memiliki enam keluarga, dan sejak pemindahan mereka dia telah bekerja di berbagai profesi dengan upah kecil. Setelah kondisi hidupnya memburuk, ia bergabung dengan “Tentara Nasional” dan kemudian pergi berperang di Libya.

Dia menambahkan bahwa dia mempertaruhkan nyawanya ketika memutuskan untuk pergi ke Libya, tetapi kesulitan hidup memaksanya untuk melakukannya. Pemuda itu menegaskan bahwa kondisi kehidupannya mulai membaik setelah kolam renang dibuka, dan ia berharap pekerjaan akan lebih baik pada musim panas mendatang sehingga ia dapat memperoleh penghasilan yang layak untuk keluarganya.

Observatorium Suriah telah memantau banyak kasus serupa lainnya tentang pejuang muda di faksi yang didukung Turki, yang membuka bisnis mereka sendiri setelah kembali dari Libya dan Azerbaijan dan menerima gaji mereka.

Seorang pemuda berusia 30 tahun yang dikenal dengan inisial namanya (AA) mengungsi dari pedesaan Hama barat, yang tinggal di pedesaan Aleppo utara, tinggal di Libya selama hampir enam bulan dan menerima $ 10.000 untuk layanan militernya. Pemuda itu membuka toko untuk penjualan dan perawatan ponsel.Dia mengatakan kepada SOHR bahwa kondisi kehidupannya buruk sebelum dia pergi ke Libya, karena bekerja dengan faksi-faksi tidak memungkinkan dia untuk mencari pekerjaan lain, dan mendapatkan sumber pendapatan tetap. Dia memiliki pengalaman dalam menjual ponsel, dan terkadang membeli dan menjual beberapa perangkat di waktu luangnya, tetapi dia tidak memperoleh penghasilan yang baik.

Dia menegaskan kepada SOHR bahwa kondisi kehidupannya yang buruk memaksanya untuk berpartisipasi dalam perang Libya, terlepas dari siapa yang memenangkan perang, dan seperti ribuan anak muda yang telah dieksploitasi oleh Turki bersama dengan para pemimpin faksi, saat mereka terlibat. membutuhkan pekerjaan untuk menghidupi keluarga mereka.

Dia menambahkan bahwa dia dibayar rendah dengan gaji kurang dari $ 70 per bulan, karena dia sebelumnya bekerja dengan fraksi “Sultan Suleiman Shah”, yang tidak cukup untuk memenuhi kebutuhannya mengingat harga yang tinggi dan kurangnya pekerjaan, yang memaksanya pergi berperang di Libya.

Seorang pria berusia 36 tahun yang dikenal dengan inisialnya sebagai (RM), mantan pejuang “Korps Al-Sham” dari “Tentara Nasional”, mengatakan kepada SOHR bahwa dia membeli sebuah mobil setelah menerima $ 7.500 sebagai imbalan untuk berperang di Libya untuk hampir lima bulan.

Pemuda itu berasal dari daerah pedesaan Aleppo selatan, dan bersama keluarganya dipindahkan ke kota Kafr Takharim, barat laut Idlib. Dia mengatakan bahwa dia meninggalkan faksi “Korps Al-Sham” dan mulai menggunakan mobilnya sendiri untuk menyediakan layanan transportasi ke berbagai tempat di Suriah utara, di mana dia mendapat beberapa pelanggan setiap hari, sehingga dia dapat membiayai keluarganya yang berjumlah empat orang. .

Dia menambahkan bahwa dia adalah seorang guru bahasa Arab sebelum bergabung dengan faksi “Korps Al-Sham”, tetapi setelah pemindahannya dia tidak bisa mendapatkan pekerjaan, dan dia tidak punya pilihan selain bergabung dengan faksi oposisi.

(RM) menyimpulkan kesaksiannya dengan mengatakan bahwa dia mengenal banyak dari mereka yang bergabung dalam perang di Libya, dan meninggalkan faksi mereka setelah mendapatkan bayaran untuk pertempuran mereka, dan telah memulai bisnis mereka sendiri untuk meningkatkan kondisi kehidupan mereka.  (***/. dd – syriahr)

Pos terkait