Tentara Nasional Libya : Presiden Turki “Merusak” Kesepakatan Gencatan Senjata Libya

  • Whatsapp
Pasukan yang setia kepada Pemerintah Kesepakatan Nasional Libya mempersiapkan diri sebelum menuju ke Sirte di Libya.

Jurnalpatrolinews – Tripoli : Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan sedang merusak gencatan senjata yang ditengahi PBB, juru bicara Tentara Nasional Libya Mayor Jenderal Ahmed Al Mismari mengatakan pada hari Sabtu, sehari setelah pihak yang bertikai di Libya menandatangani perjanjian untuk menghentikan pertempuran.

Mr Erdogan – yang mendukung Pemerintah Kesepakatan Nasional di Tripoli – mengatakan kesepakatan yang dicapai di Jenewa setelah pembicaraan yang dipimpin PBB “tampaknya tidak dapat diandalkan”.

Bacaan Lainnya

“Kesepakatan gencatan senjata bukanlah salah satu level tertinggi. Waktu akan menunjukkan berapa lama itu akan bertahan di tingkat yang lebih rendah, ”kantor berita Anadolu yang dikelola pemerintah mengutip ucapan Erdogan pada hari Sabtu.

Jenderal Al Mismari mengkritik sikap pesimis Erdogan.

“Pernyataan oposisi pertama datang dari Erdogan secara pribadi yang membuat pernyataan yang merusak perjanjian ini,” katanya, Sabtu.

Terlepas dari kesepakatan untuk menghentikan pertempuran, pekerjaan untuk menyelesaikan perselisihan antara pemerintahan yang bersaing, membangun pemerintahan yang bersatu dan mengadakan pemilihan akan menjadi proses yang panjang.

Jenderal Al Mismari mengatakan Perdana Menteri GNA Fayez Al Sarraj “tidak mewakili rakyat Libya”.

Bulan lalu, Mr Al Sarraj mengumumkan niatnya untuk mundur “paling lambat Oktober”.

Pada Sabtu malam, UEA menyambut baik kesepakatan untuk gencatan senjata permanen dan mengulangi kebutuhan akan “solusi politik” untuk konflik tersebut.

“UEA menganggap keputusan ini sebagai langkah penting di jalan untuk mencapai penyelesaian politik dan aspirasi dari orang-orang Libya yang bersaudara untuk membangun masa depan yang memenuhi aspirasi mereka untuk stabilitas, perdamaian dan kemakmuran,” Kementerian Luar Negeri dan Kerjasama Internasional UEA Operation berkata.

Misi Dukungan PBB di Libya menyebut kesepakatan gencatan senjata itu bersejarah dan memuji keberanian kedua belah pihak .

“Saya ingin memberi hormat kepada Anda, karena apa yang telah Anda capai di sini membutuhkan keberanian yang besar,” kata perwakilan khusus Libya Stephanie Williams .

Pertempuran telah berkecamuk sejak April 2019 ketika Marsekal Lapangan Khalifa Haftar, kepala LNA yang berbasis di timur, melancarkan serangan untuk merebut Tripoli dan mengakhiri apa yang disebutnya aturan milisi.

LNA dan GNA telah lama berselisih tentang penundaan pemilihan umum dan tentang peran serta tanggung jawab cabang-cabang pemerintahan.

Dengan dukungan besar dari Turki, termasuk mengirim ribuan tentara bayaran Suriah, tentara Turki dan menggunakan pesawat tak berawak dan persenjataan berat, milisi pro-GNA mendorong kembali serangan LNA ke kota pantai pusat Sirte ketika pembicaraan mulai menyelesaikan konflik secara politik.

Pos terkait