Utusan : Yang Disebut “Mata-Mata” Membuat Orang Turki di Austria Dalam Bahaya

  • Whatsapp
duta besar Turki untuk Austria Ozan Ceyhun (Foto : Anadolu Agency)

Jurnalpatolinews – Wina : Komunitas Turki di Austria berada di bawah tekanan di tengah apa yang disebut pengakuan mata-mata Turki, yang menurut Turki tidak berdasar.

Berbicara kepada Anadolu Agency, duta besar Turki untuk Austria Ozan Ceyhun mengatakan tuduhan itu adalah tuduhan tidak berdasar terhadap badan intelijen Turki.

Bacaan Lainnya

“Saya telah menjelaskan dengan jelas kepada wartawan dari berbagai negara bahwa orang ini tidak memiliki hubungan apa pun dengan intelijen Turki dan negara saya,” kata Ceyhun.

Dia menambahkan bahwa Ankara menyaksikan tanggapan para menteri pemerintah Austria atas tuduhan itu dengan sedih.

“Ada banyak saluran komunikasi antara Austria dan Turki,” katanya. “Mereka bisa menghubungi kami. Tapi, sejauh ini, otoritas Austria tidak memberi kami informasi apapun tentang masalah ini.

Duta Besar Turki juga mengungkapkan keprihatinannya atas kemungkinan dampak informasi yang salah terhadap komunitas Turki di negara tersebut.

Menurut laporan pers Austria bulan lalu, seorang pria bernama Feyyaz Ozturk pergi ke kantor polisi di Wina, mengklaim bahwa dia telah direkrut oleh badan intelijen Turki.

Dia diduga menceritakan bahwa dia telah diperintahkan untuk membunuh beberapa politisi asal Kurdi di Austria, kata laporan itu.

Turki bulan lalu membantah keras tuduhan tersebut, dengan mengatakan “lingkaran anti-Turki” ada di belakang mereka.

Meskipun demikian, Menteri Dalam Negeri Karl Nehammer mengumumkan bulan lalu bahwa pengadilan akan mengajukan dakwaan atas dugaan spionase, menambahkan: “Pengaruh kekuatan asing di Austria tidak akan diterima.”

Austria adalah rumah bagi komunitas imigran Turki dengan lebih dari 200.000 orang yang terus-menerus menjadi sasaran rasisme dan Islamofobia.

Pos terkait