Biarkan Mereka Bekerja, Arief Poyuono Pesan untuk SBY dan Demokrat : Jangan Banyak Kritik Jokowi!

  • Whatsapp
Presiden Joko Widodo dan Susilo Bambang Yudhoyono (Sumber foto : Istimewa)

JurnalPatroliNews Jakarta – Mantan Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Arief Poyuono, meminta Presiden ke-6 RI, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), beserta jajarannya di Demokrat agar menghadirkan solusi dalam setiap penyampaian kritik ke pemerintah berkenaan dengan penanganan Covid-19.

Arief mengatakan, dirinya setuju bila kritik tidak boleh dibungkam serta pengkritiknya tak boleh mendapatkan ancaman. Namun menurutnya, kritikan tersebut harus berdasarkan fakta dan bisa hadirkan solusi.

BACA JUGA :

“Tapi tolong kalau melakukan kritik dan evaluasi dengan fakta dan solusi yang bisa kita tawarkan pada pemerintah dan dengan semangat persahabatan antar anak bangsa, jangan dengan kebencian atau cerewet, semua kritik harus dengan tujuan untuk kebaikan masyarakat,” kata Arief kepada wartawan, Rabu (14/7/2021).

Menurutnya, hal itu penting agar tak menimbulkan kebencian di tengah masyarakat lantaran adanya kritikan disampaikan tanpa fakta dan solusi. Arief mengakui, memang saat ini Pemerintahan Jokowi keteteran mengahadapi pandemi Covid-19. Namun, ia mengeklaim bukan berarti pemerintahan tak melakukan apa-apa.

“Gimana enggak panik di mana penanganan penanggulangan masyarakat yang terkena covid banyak yang tidak terlayani dengan baik, rumah sakit penuh, oksigen kurang dan tidak tersedia,” tuturnya.

Belum lagi, kata Arief soal kemungkinan PPKM Darurat diperpanjang 6 minggu. Menurutnya, hal itu bukan tidak mungkin berpotensi merusak perekonomian. Lebih lanjut, Arief meminta SBY dan jajarannya di Demokrat tak terus melakukan kritik tanpa didasari fakta. Ia kemudian menyinggung ketika SBY sedang berkuasa beberapa tahun lalu.

“Saya ingatkan juga ke Pak SBY dan barisannya jangan juga terlalu banyak mengkritik pemerintah Jokowi tanpa fakta, biarkan saja mereka bekerja, karena kritikan SBY juga kadang tidak berkaca di saat SBY menjadi penguasa seperti apa, juga perlakuannya pada masyarakat yang mengkritik Pemerintahan SBY,” tuturnya.

“Sudah sekarang saatnya kita bahu membahu, berbuat apa yang kita bisa untuk meyelamatkan bangsa dan negara,” sambungnya.

Kritik Ibas-AHY

Sebelumnya, dua putra SBY yakni Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dan Edhie Baskoro Yudhoyono (Ibas) menyampaikan kritik kepada pemerintah soal penanganan Covid-19.

Pertama Ibas menyampaikan, Covid-19 makin mengganas. Ia mengaku khawatir jika sampai Indonesia disebut sebagai failed nation atau bangsa gagal akibat tidak mampu menyelamatkan rakyatnya.

Kedua, AHY mempertanyakan peluang Indonesia keluar dari situasi mengganasnya Covid-19. Ia menyayangkan terus terciptanya rekor buruk terkait angka penyebaran Covid di Tanah Air.

(*/lk)

 

Pos terkait