Erdogan Memperingatkan ‘Harga Yang Mahal’ Jika Kapal-Kapal Turki Diserang, Setelah Pesawat Perancis Mengepung Armada Turki

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Ankara : Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah mengancam akan melakukan pembalasan jika ada yang menyerang kapal yang mengamati perairan sengketa di Mediterania untuk minyak dan gas, setelah dua jet Prancis terbang di dekatnya selama latihan dengan armada Yunani.

“Kami mengatakan bahwa jika Anda menyerang  Oruc Reis kami,  Anda akan membayar mahal, dan mereka mendapat jawaban pertama hari ini,”  kata Erdogan pada hari Kamis dalam pidatonya di Ankara, tanpa memberikan rincian apapun tentang apa yang mungkin terjadi.

Bacaan Lainnya

Kapal, dinamai sesuai dengan bajak laut Ottoman abad ke-16, memulai pekerjaan survei awal pekan ini di dekat pulau Kastellorizo, yang dimiliki Yunani, tetapi terletak di dekat pantai selatan provinsi Antalya di Turki.

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengumumkan pada Rabu bahwa dia akan mengirim pasukan militer tambahan ke Mediterania timur untuk mendukung sesama anggota Uni Eropa dan NATO, Yunani. Macron juga meminta Turki untuk menghentikan survei dan menyelesaikan masalah dengan Athena melalui dialog.

Pada hari Kamis, media Yunani melaporkan bahwa dua jet Rafale Prancis terbang di atas  Oruc Reis  dan pengawalnya angkatan laut Turki, saat mereka berpartisipasi dalam latihan bersama dengan Angkatan Laut Hellenic.

Dua kapal Prancis, fregat  La Fayette  dan pengangkut helikopter  Tonnerre , ikut serta dalam latihan bersama empat fregat Yunani:  Spetsai, Aegean, Koundouriotis  dan  Limnos.

Limnos adalah kapal yang dilaporkan terlibat dalam tabrakan dengan fregat angkatan laut Turki  Kemal Reis  – salah satu  pengawal militer Oruc Reis – pada Rabu pagi. Media Yunani melaporkan bahwa bentrokan itu menyebabkan beberapa pelaut Yunani terluka, tetapi membuat kapal Turki  “tidak dapat dioperasikan”,  yang dibantah oleh Ankara.

Turki dan Yunani terakhir berperang antara 1919 dan 1922, yang berakhir dengan eksodus massal orang-orang Yunani dari wilayah republik Turki saat ini. Pada tahun 1974, Ankara menginvasi Siprus dan mendukung negara etnis Turki yang memisahkan diri, setelah pemerintah Siprus menyatakan niat untuk bersatu dengan Yunani. Bangsa pulau tetap terbagi hingga hari ini.

Baik Turki dan Yunani adalah anggota NATO, tetapi Athena juga anggota UE, sedangkan Ankara bukan.

Pos terkait