Hizbullah Ingin Balas Dendam, Dengan Cara Apa pun

  • Whatsapp
Pendukung mendengarkan pidato pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah | Arsip: EPA / Nabil Mounzer

Jurnalpatrolinews – Beirut : Pasukan Pertahanan Israel (IDF) telah bersusah payah selama beberapa hari terakhir untuk menyuarakan nada peringatan.

Terlepas dari serangkaian keberhasilan dalam menggagalkan upaya Hizbullah untuk melancarkan serangan lintas batas, skor tersebut belum diselesaikan sejauh menyangkut organisasi teroris.

Bacaan Lainnya

Insiden pada Senin itu merupakan pukulan besar bagi Hizbullah, yang gagal total dalam melaksanakan serangan penembak jitu seperti itu gagal untuk menyerang sebuah pos Har Dov bulan lalu. Upaya ini dirancang untuk membalas pembunuhan seorang anggota Hizbullah dalam dugaan serangan Israel di Damaskus sekitar lima minggu lalu.

IDF telah sepenuhnya menyadari ancaman penembak jitu dan oleh karena itu bertindak sesuai, memastikan tentara tidak diekspos sebanyak mungkin.

Pada hari Senin, Hizbullah mengira mereka memiliki kesempatan ketika seorang tentara harus mengekspos bagian tubuhnya untuk memperbaiki beberapa perangkat di pos perbatasan. Hizbullah melepaskan dua tembakan, tapi keduanya gagal. Untuk sebuah organisasi yang telah menunggu selama berminggu-minggu untuk kesempatan emas ini, ini adalah kegagalan besar.

Serangan balasan IDF dirancang untuk mengirim dua pesan. Pertama, bahwa Israel tidak menginginkan eskalasi lagi, dan itulah mengapa Israel memilih untuk menargetkan instalasi bernilai rendah. Kedua, Israel tidak ragu-ragu untuk menyerang wilayah Lebanon sebagai tanggapan atas serangan terhadap kedaulatannya.

Pesan-pesan ini dirancang untuk memperingatkan Hizbullah, yang sekarang mencari celah ketiga untuk menyerang Israel.

IDF harus mempertahankan kewaspadaan yang lebih tinggi di perbatasan utara meskipun Hari Raya Suci yang akan datang dan masuknya wisatawan yang berlibur di utara. Ini bukanlah tugas yang sederhana.

Pos terkait